Gusti Hendy GIGI Bisa Stress Gegara Drum Kotor

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Drummer Gigi Gusti Hendi pada konser Anniversary Gigi di Trans Convention Center, Bandung, Jawa Barat, Minggu malam (31/3). Gigi merayakan 19 tahun kiprah mereka di industri musik tanah air. TEMPO/Prima Mulia

    Drummer Gigi Gusti Hendi pada konser Anniversary Gigi di Trans Convention Center, Bandung, Jawa Barat, Minggu malam (31/3). Gigi merayakan 19 tahun kiprah mereka di industri musik tanah air. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi para pemusik, alat musik berkualitas bagus tentu sangat menunjang mereka dalam bermain di atas pentas. Tak cuma dimainkan, mereka kerap menjadikan alat musik sebagai koleksi. Sama seperti yang dilakukan oleh Gusti Hendy, penggebuk drum grup Gigi.

    Kepada Tempo, beberapa waktu lalu di bilangan Kemang, Jakarta Selatan, pria bernama lengkap Gusti Erhandy Rakhmatullah ini mengakui dirinya termasuk orang yang suka mengkoleksi drum. “Gue punya delapan set, tapi snare-nya yang banyak. Kalau orang itu punya banyak drum biasanya dijual-jualin,” kata dia santai. “Kalau gue enggak suka jualin drum. Jadi dari drum pertama kali punya sampai sekarang masih ada.”

    Hendy mengaku punya jiwa kolektor dalam dirinya. Ia mengoleksi banyak drum aneka merk hingga sekarang. Koleksi ini bisa menunjukkan kelebihan masing-masing drum dan aneka bahannya, seperti stainless hingga kayu. “Berbeda bahan juga akan menghasilkan jenis suara berbeda,” dia menuturkan.

    Hingga kini Hendy mengoleksi 8 drum dan 22 snare. Ia pun mengoleksi drum buatan tahun 1940-an. Menurut Hendy, semakin tua usia sebuah drum, harganya semakin tinggi. Dari 8 drum yang dikoleksinya, hanya satu yang selalu ia pakai sebagai alat andalan ketika manggung.

    Pria kelahiran Banjarmasin, 10 Maret 1980 ini menyadari perlunya perhatian ekstra tinggi dalam merawat drum beserta snare yang ia koleksi. Setiap hari Hendy meluangkan waktu untuk merawat alat musik andalannya itu. “Kalau enggak dijaga baik-baik, ya, ada aja rusaknya. Kalau gue liat ada noda setitik aja atau karat sudah stress, aduh bagimana ini,” sahutnya sambil berekspresi shock.

    Merawat drum di Indonesia menurutnya, tidak semudah di luar negeri. Iklim tropis Indonesia menjadi salah satu alasannya. “Drum itu harus dirawat sendiri. Aku kalau malam, anak-anak sudah tidur, aku ambil dari beberapa rak aku bersihin satu-satu. Dan itu hampir setiap hari. Karena begini, drum itu sangat sensitif apa lagi kita tinggal di iklim tropis.”

    AISHA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.