Konser Batal, Berapa Kerugian Promotor Lady Gaga?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • (kika) Security concert Lady Gaga Vincent Hands, Direktur Big Daddy Michael Rusli, bersama pengacara Minola Sebayang, saat memberikan keterangan kepada media soal konser Lady Gaga di Senayan City, Jakarta, Minggu (27/5). Penyanyi Lady Gaga akhirnya membatalkan rencana konser di Jakarta 3 Juni nanti. Kepastian itu disampaikan oleh promotor konser Big Daddy, dengan alasan keamanan di Jakarta yang tidak kondusif untuk konser. TEMPO/Dasril Roszandi

    (kika) Security concert Lady Gaga Vincent Hands, Direktur Big Daddy Michael Rusli, bersama pengacara Minola Sebayang, saat memberikan keterangan kepada media soal konser Lady Gaga di Senayan City, Jakarta, Minggu (27/5). Penyanyi Lady Gaga akhirnya membatalkan rencana konser di Jakarta 3 Juni nanti. Kepastian itu disampaikan oleh promotor konser Big Daddy, dengan alasan keamanan di Jakarta yang tidak kondusif untuk konser. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Manajemen Lady Gaga akhirnya membatalkan konser yang seharusnya diselenggarakan di Gelora Bung Karno di Jakarta pada 3 Juni 2012 mendatang.

    Berapa kerugian Big Daddy Entertainment atas pembatalan ini? "Memang hal ini kurang menguntungkan. Kalau kerugian komersial itu enggak bisa di-share," kata Michael Rusli, Presiden Direktur BigDaddy Entertainment, di Jakarta, Minggu 27 Mei 2012.

    Menurut Michael, pembatalan murni dari manajemen Lady Gaga. Jadi  Big Daddy seharusnya tak membayarkan uang penalti untuk Mother Monster itu. Namun BigDaddy menganggapnya sebagai rahasia kontrak. (Baca: Benarkah Lady Gaga Batal Konser di Jakarta)

    Kuasa hukum Big Daddy, Herna Sutana, mengatakan telah mengangkut perlengkapan konser Lady Gaga sebanyak 70 kontainer melalui udara dan laut ke Jakarta. Sebanyak 40 konteiner yang melalui laut sudah sampai di Jakarta.

    ADVERTISEMENT

    Adapun tiket konser pun telah ludes terjual. Harga tiketnya Rp 465 ribu hingga Rp 2,25 juta per lembar. (Baca: Duit Tiket Penonton Akan Dikembalikan 100 Persen)

    Menurut promotor musik Marcel Permadi yang juga Account Director Berlian Entertainment, Lady Gaga merupakan artis termahal saat ini. Kisaran harga untuk bisa mendatangkan artis penyanyi sekaligus penulis lagu itu US$ 2-3 juta atau sekitar Rp 20 miliar.

    Dengan tarif Gaga sebesar itu, dipastikan promotor tetap untung. Apabila tiket benar terjual 50 ribu lembar, panitia konser sedikitnya sudah mengantongi hasil penjualan karcis sekitar Rp 67 miliar. Wajar jika promotor tetap berjuang mendapatkan izin konser Gaga.

    Namun promotor musik Adrie Subono tidak menghitung pengembalian uang tiket sebagai sebuah kerugian dari sebuah konser yang batal. Adrie memastikan, sebulan menjelang konser, pihak promotor biasanya sudah mesti melunasi sisa uang muka sebesar 50 persen ke pihak manajemen artis.

    Menurut dia, itulah yang membebani Big Daddy Entertainment selaku promotor konser. "Kalau pembatalan dari pihak promotor Indonesia, uang yang sudah dibayarkan tidak kembali,” katanya.

    Selain menjadi kontroversi di Indonesia, Lady Gaga juga diprotes kelompok Kristen konservatif di Korea Selatan dan Filipina. Di Indonesia, pro dan kontra terhadap Lady Gaga terjadi di kalangan politikus, artis, pejabat, dan masyarakat. Ada yang mendukung dan ada yang menolak Gaga. Namun ormas seperti FPI menolaknya. (Baca: Lady Gaga Menolak Disensor)

    SYIFA JUNITA I NIEKE INDRIETTA I CORNILA I MITRA



    Berita Terkait:
    Konser Lady Gaga Akhirnya Batal
    Alasan Lady Gaga Batalkan Konser
    Duit Tiket Penonton Akan Dikembalikan 100 Persen
    IPW: 3 Alasan Melarang Konser Lady Gaga
    Tolak Lady Gaga, FPI Demo 1 Juni
    Konser Lady Gaga, FPI Tanggung Jawab Dunia Akhirat
    Simbol-simbol Kontroversi Lady Gaga
    10 Hal Kontroversi Lady Gaga
    Kapolda Tetap Tolak Konser Lady Gaga


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?