Dewan Kesenian Jakarta Siap Gelar JILF 2021.

Reporter:
Editor:

Istiqomatul Hayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Poster Road to JILF 2021. (Dok. Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta)

    Poster Road to JILF 2021. (Dok. Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta)

    TEMPO.CO, Jakarta - Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) kembali menggelar Jakarta International Literary Festival (JILF). Ini merupakan festival sastra internasional kedua yang diselenggarakan oleh DKJ setelah tahun sebelumnya sukses diadakan di Taman Ismail Marzuki pada 20 - 24 Agustus 2019.

    JILF akan berlangsung secara online karena pandemi Covid-19. Edisi kedua ini direncanakan berlangsung pada 2021 dan rangkaian kegiatan akan dimulai dengan Road to JILF 2021 pada November-Desember 2020. JILF merupakan sebuah festival sastra bertaraf internasional yang melibatkan sejumlah pelaku sastra dunia. JILF bertujuan sebagai penghubung Indonesia dengan sastra dunia melalui proses kurasi dan pembangunan program yang cermat.

    "Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta merintis JILF ini sebagai salah satu jangkar budaya bagi Kota Jakarta, tetapi ini bukan sebagian upaya untuk menjadikan Jakarta Sentris dalam dunia kesusastraan Indonesia,"  kata Danton Sihombing selaku Ketua Dewan Kesenian Jakarta dalam konferensi pers virtual pada Selasa, 1 Desember 2020.

    Menurut dia, Jakarta International Literary Festival ini justru menjadi platform yang mampu menghubungkan Indonesia dengan sastra dunia. JILF 2021, kata dia, juga bisa memperkuat represtensi kesusastraan di Indonesia di panggung sastra internasional,"

    Bermula dari keinginan untuk mendengarkan narasi dari suara-suara yang lama diredam, Road to JILF 2021 mengusung tema Heroes: (Re)making History. Tim kurator JILF yang terdiri atas Isyana Artharini dan Ronny Agustinus, ingin menggugat narasi dominan dan mempertanyakan kacamata siapa yang selama ini kita gunakan untuk membaca suatu kisah. Sehingga melalui Road to JILF 2021, khalayak sastra dapat menemukan dan mempelajari sejarah yang diceritakan dari sudut pandang 'pemenang' yang berbeda.

    “JILF ingin menjadi sebuah ruang yang terbuka dan berani dalam menembus batasan, terutama dalam upaya menjadi bagian dari sebuah kolektif untuk mereka ulang lanskap sastra dunia yang lebih mudah diakses, beragam, dan setara," kata Isyana.

    Program Road to JILF 2021, Heroes: (Re)making History menghadirkan perbincangan sastra melalui Podcast Sastra dan Diskusi Panel. Adapun empat tema utama yang akan dibahas adalah Sejarah dari Ingatan, Kekuatan dan Batas Representasi, Kisah-Kisah Fantastis, dan Kisah-Kisah Masa Depan. Tema-tema tersebut akan diperbincangkan bersama 37 orang dengan latar beragam sebagai narasumber dan moderator.

    Publik dapat menyimak delapan episode podcast sastra yang dirilis secara berkala sejak 18 November - 3 Desember melalui podcast Footnotes from JILF yang dapat diakses melalui tautan s.id/FootnotesfromJILF. Selain itu, publik juga dapat mengikuti empat seri diskusi panel pada 4-6 Desember 2020 yang disiarkan secara langsung melalui kanal YouTube Jakarta International Literary Festival atau mengaksesnya melalui tautan s.id/roadtojilf.

    MARVELA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?