Gubernur Sumbar Siap Luncurkan Buku 8000 Pantun Spontan

Minggu, 29 Januari 2017 | 17:25 WIB
Gubernur Sumbar Siap Luncurkan Buku 8000 Pantun Spontan
Pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih Sumatera Barat, Irwan Prayitno (kiri) dan Nasrul Abit (kanan), tiba di Istana Merdeka, Jakarta, 12 Februari 2016. Gubernur dan wakil gubernur yang dilantik berasal dari Sumatera Barat, Kepulauan Riau, Jambi, Bengkulu, Kalimantan Selatan, Kalimantan Utara, dan Sulawesi Utara. TEMPO/Aditia Noviansyah

TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno akan meluncurkan sejumlah buku yang berisi 8000 pantun yang dibuatnya secara spontan dalam berbagai acara selama satu tahun periode kedua pemerintahannya. "Kemungkinan ada empat buku masing-masing berisi 2000 pantun. Tiap pantun punya latar belakang dan konteks yang berbeda-beda," kata Irwan Prayitno di Padang, Ahad, 29 Januari 2017. 



Menurut Irwan, konteks pantun yang termuat dalam buku berjudul Irwan Prayitno, Spontan Pantun tersebut disesuaikan dengan acara yang dihadiri, karena itu dari 8000 pantun itu tidak ada satupun yang sama. Irwan menjelaskan biasanya saat diundang untuk membuka sebuah acara, saat di atas kendaraan menuju lokasi, Irwan sudah membuat beberapa pantun yang berkaitan dengan acara tersebut. Nanti saat pembukaan acara, sebelum didaulat untuk memberikan sambutan, Irwan juga akan sibuk dengan handphone lamanya membuat beberapa pantun lagi sesuai suasana dan tokoh-tokoh yang hadir. "Makin lama saya dipanggil oleh pembawa acara, makin banyak pantun yang saya buat untuk dibacakan," kata Irwan.



Minimal menurut Irwan, pantun yang dibacakan dalam satu acara itu berjumlah 10. Bahkan seringkali mencapai 20 bahkan lebih. Agar tidak monoton, menurut Irwan, sambutan yang diberikannya tidak melulu berisi pantun, tetapi juga pidato sambutan seperti biasa. "Pantun saya gunakan untuk menyimpulkan apa yang saya sampaikan. Jadi setelah saya pidato beberapa waktu, isi pidato itu saya simpulkan dalam bentuk pantun," ujar Irwan.



Menurut Irwan, kebiasaannya menulis sangat membantu dalam membuat pantun. Ia bahkan memiliki pakem sendiri dalam membuat pantun, yaitu membaginya pada lima segmen, masing-masing salam pembuka sekitar dua pantun, lalu penghormatan kepada tokoh yang hadir pada acara, dua pantun, dilanjutkan dengan pengantar pesan yang akan disampaikan, tentang isi acara dan ditutup dengan pantun penutup.



Ia mengatakan pada awal-awal menyampaikan pidato dengan pantun memang banyak yang memandang aneh, namun lama kelamaan hal itu menjadi biasa. "Kalau ada yang keberatan dengan gaya pidato yang disampaikan dengan pantun, ya tidak usah undang gubernur," kata Irwan. Sementara itu sastrawan Taufik Ismail dalam kata pengantar buku pantun itu menilai ekspresi pantun Irwan Prayitno tidak kaku, bebas lincah tapi patuh kaidah, dari bahasa Indonesia melompat ke bahasa Minang bolak-balik tanpa halangan. Taufik berharap karya tersebut akan bisa memantik kreatifitas terutama generasi muda untuk menghasilkan gaya penulisan kreatif lainnya. *



ANTARA



 



 



 



 



 



 



 



 



 



 



 



 



 

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan