Kesenian Ludruk Tergeser Televisi Sejak 1990

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelakon bernama Arimbi (26 tahun), bersiap di belakang panggung sebelum tampil dalam pertunjukan Ludruk di Surabaya, 30 Oktober 2016. Ludruk Karya Budaya mulai menghibur masyarakat sejak 29 Mei 1969 di Mojokerto. Ulet Ifansasti/Getty

    Pelakon bernama Arimbi (26 tahun), bersiap di belakang panggung sebelum tampil dalam pertunjukan Ludruk di Surabaya, 30 Oktober 2016. Ludruk Karya Budaya mulai menghibur masyarakat sejak 29 Mei 1969 di Mojokerto. Ulet Ifansasti/Getty

    TEMPO.CO, Jakarta - Perkembangan kesenian ludruk menurun dibandingkan beberapa kurun waktu lalu, saat perkembangan teknologi dan dunia digital belum masif seperti sekarang. Hal itu diungkapkan oleh pimpinan salah satu grup seni Ludruk Karya Budaya Mojokerto, Eko Edi Susanto.

    Menurut Eko Edi Susanto, penurunan minat masyarakat untuk menyaksikan ludruk mulai terjadi pada era 1990-an, ketika muncul media elektronik. "Kalau kami lihat sebabnya ya dengan munculnya beberapa media elektronik seperti tv dan sebagainya, dan kelompok ludruk kurang menyikapi sehingga kalah bersaing. Sekarang ada tv, orang dapat hiburan di rumah," ujar Eko Edi Susanto saat dihubungi Tempo, Sabtu, 11 Maret 2017. 

    Baca juga: Kak Seto dan Cak Kartolo Akan Main Ludruk di Jakarta

    Edi masih ingat, lebih dari satu dekade lalu, pertunjukan ludruk masih dapat disaksikan di panggung pentas dengan cara tobongan, atau menggunakan tiket. Namun saat ini, kesenian ludruk dihadirkan karena adanya tuan rumah yang menyewa atau menanggap mereka melalui hajatan seperti sunatan, pernikahan, acara ulang tahun, dan lain-lain. 

    "Kalau hajatan itu penontonnya bisa sampai ribuan. Ada sekitar empat kelompok juga yang ditiketkan, harga per tiket Rp 10 ribu. Tapi itu aja untuk biaya operasional nggak cukup, masih nombok," ujar Edi. 

    Uang tiket yang tak cukup untuk menutup biaya operasional, belum lagi untuk honor pemain, membuat mayoritas grup Ludruk enggan untuk mengadakan pentas. Mereka memilih untuk menunggu tawaran hajatan, meski pendapatan yang mereka terima tak seberapa. 

    Edi menuturkan, awalnya grup Ludruk yang ia pimpin dalam satu bulan bisa manggung sekitar 25 kali. Namun saat ini, mereka hanya mendapat tawaran sekitar 9-11 kali, dengan bayaran per kelompok sebanyak Rp 20 juta. Uang itu pun masih harus dikurangi untuk biaya sound system, pencahayaan, tata panggung, sewa pakaian, dan sisanya dibagikan untuk honor pemain. Sedangkan dalam satu grup Ludruk, paling tidak ada sekitar 65 pemain. 

    "Bersihnya itu sekitar Rp 13 juta, itu dibagi ke teman-teman sekitar Rp 150 ribu sampai Rp 200 ribu. Makanya ini nggak bisa jadi kerjaan tetap, cuma sambilan," kata Edi. Edi menambahkan, pemain ludruk binaannya memiliki pekerjaan utama bermacam-macam, seperti bertani, membuka salon, usaha warung kecil-kecilan, hingga menjual pakaian secara kredit. "Kalau mengandalkan ludruk aja nggak cukup untuk makan. Bermain ludruk sekadar penyaluran hobi, dan lumayan sebagai tambahan," kata Edi. *

    DESTRIANITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.