Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kue Apem Sebagai Tolak Bala  

image-gnews
Iklan
TEMPO Interaktif, Cirebon - Pagi itu, kesibukan telah menggeliat di sebuah sudut di Gedung DPRD Kota Cirebon, Jawa Barat. Kuwadi, salah satu anggota Satpol PP yang ditugaskan berjaga di gedung dewan itu, tampak sibuk memindahkan kue apem berwarna putih dari cetakan ke sebuah piring. Dengan menggunakan kinca, gula merah yang dicairkan dan menggunakan daun pandan sebagai pewangi, kue apem yang masih menguarkan hawa panas itu pun siap disantap. “Sudah tradisi di wilayah Cirebon, setiap bulan Safar pasti saling bertukar kue apem,” kata Kuwadi.


Kuwadi sendiri mengaku sudah membuat kue apem di rumahnya di Desa Sambeng, Kecamatan Gunung Jati, Kabupaten Cirebon, dengan menghabiskan 25 kg tepung beras. Kue-kue apem itu dibagikan kepada tetangga-tetangganya. Namun karena ia sendiri bekerja di Gedung DPRD Kota Cirebon, maka ia pun membawa adonan kue apem untuk dimasak dan dimakan bersama-sama dengan seluruh pegawai termasuk anggota dewan.


Kue apem dibuat dari adonan tepung beras, tapioka, kelapa parut, tape, dan bibit roti. Karena dikonsumsi untuk pagi hari, sejak pukul 19.00 WIB, Kuwadi sudah membuat adonannya. “Dibiarkan mengembang dahulu,” ujarnya.


Paginya baru dicampur dengan kelapa parut dan siap untuk dimasak. Dengan berbagai campuran itu kue apem pun berasa gurih dan empuk. Untuk memasak di gedung dewan, Kuwadi menyiapkan hingga 5 kg tepung beras.


Membuat kue apem sudah merupakan tradisi yang dilakukan masyarakat Cirebon setiap bulan Safar. Tidak hanya satu rumah, hampir semua rumah membuat kue apem ini. Kue apem itu kemudian dibagi-bagikan ke tetangga. Tujuannya selain berbagi, juga dipercaya untuk tolak bala. Karena Safar merupakan bulan untuk pembersihan diri menjelang bulan maulud dimana umat Islam merayakan Maulud Nabi Muhammad SAW.


Tidak hanya Kuwadi, Nasrudin Azis, ketua DPRD Kota Cirebon pun melakukan hal yang sama. “Saya di rumah pun membuat kue apem,” katanya. Kue apem itu pun dibagi-bagikan kepada tetangganya, bahkan ia sendiri menerima kue apem dari tetanggannya.


Tradisi ini, tutur Nasrudin, sangat baik. Karena intinya adalah berbagi dengan sesama. “Selain itu, bulan Safar pun menjelang bulan Maulud, sehingga waktunya membersihkan diri dengan beramal dan memberikan shodaqoh kepada sesama,” ujarnya.


Menurut Nurdin M. Noer, seorang budayawan Cirebon, sebenarnya ada 3 tradisi setiap bulan Safar. Yaitu tawurji, memberikan sedekah kepada sesama, membuat kue apem serta mandi rebo wekasan atau mandi di hari rabu terakhir bulan Safar. “Kue apem sendiri merupakan simbol dari Al Qowiyyu, atau meminta diberikan kekuatan oleh Allah SWT untuk tetap beramal saleh di jalan yang benar dan diridhai,” katanya menjelaskan.



IVANSYAH

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Tim Muhibah Angklung Jadi Pembuka Acara Festival Budaya Terbesar di Portugal

5 hari lalu

Tim Muhibah Angklung asal Bandung memulai lawatan keliling Mediterania-Timur Tengah di Portugal, 6-13 Juli 2024. (Dok.Tim).
Tim Muhibah Angklung Jadi Pembuka Acara Festival Budaya Terbesar di Portugal

Penampilan Tim Muhibah Angklung dari Indonesia dinilai spektakuler oleh tuan rumah dan banyak mendapatkan standing applause dari penonton.


8 Festival Wisata Menarik di Bulan Juli hingga Oktober 2024

10 hari lalu

Suasana Pasar Kangen Jogja 2024 di Taman Budaya Yogyakarta. Dok. Istimewa
8 Festival Wisata Menarik di Bulan Juli hingga Oktober 2024

Sejumlah festival budaya bisa jadi pilihan agenda wisata bersama keluarga.


Batu Culture Festival 2024 Perkenalkan Budaya ke Anak Muda

20 hari lalu

Batu Culture Festival 2024 yang digelar di Balai Kota Among Tani, Kota Batu, Jawa Timur, Minggu (30/6/2024). ANTARA/HO-Prokopim Setda Kota Batu.
Batu Culture Festival 2024 Perkenalkan Budaya ke Anak Muda

Batu Culture Festival 2024 diisi dengan berbagai rangkaian itu, juga merupakan langkah untuk mempromosikan potensi wisata.


Pj Wali Kota Probolinggo Buka Semipro: Tingkatkan Perekonomian

21 hari lalu

Penjabat Wali Kota Probolinggo Nurkholis, membuka acara tahunan
Pj Wali Kota Probolinggo Buka Semipro: Tingkatkan Perekonomian

Acara ini berlangsung selama sembilan hari sampai 6 Juli 2024. Dimeriahkan berbagai pertunjukan seni budaya.


Rayakan 70 Tahun Hubungan Diplomatik, KBRI Wina Gelar Festival Budaya Indonesia di Austria

46 hari lalu

KBRI Wina menggelar acara kebudayaan bertajuk
Rayakan 70 Tahun Hubungan Diplomatik, KBRI Wina Gelar Festival Budaya Indonesia di Austria

KBRI Wina menggelar festival budaya jalanan di pusat ibu kota Austria untuk merayakan 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Austria.


Gubernur Sumbar Apresiasi Festival Rakyat Muaro Padang

23 April 2024

Gubernur Sumbar Apresiasi Festival Rakyat Muaro Padang

Festival yang menggelar beragam atraksi budaya diyakini mampu menghasilkan dampak positif untuk perekonomian.


Wali Kota Padang Mensyukuri Suksesnya Festival Rakyat Muaro Padang

19 April 2024

Wali Kota Padang Mensyukuri Suksesnya Festival Rakyat Muaro Padang

Sederet pertunjukan seni budaya dipertontonkan selama tiga hari. Diharapkan generasi muda bisa melestarikan warisan budaya.


3 Festival Budaya Jepang yang Terbesar di Negeri Sakura

4 Maret 2024

Puluhan ribu warga berpartisipasi dalam Festival Kanda Matsuri, Tokyo. Foto: @tokyoartsandculture
3 Festival Budaya Jepang yang Terbesar di Negeri Sakura

Tiga festival budaya Jepang terbesar yang dirayakan di tanah Jepang.


Festival DONGDALA Budaya Desa Hadirkan Apresiasi Desa Budaya

21 Desember 2023

Festival DONGDALA Budaya Desa Hadirkan Apresiasi Desa Budaya

Festival ini menjadi langkah awal dalam menumbuhkan kepedulian terhadap budaya dan melestarikannya untuk generasi mendatang.


Bupati Keerom Minta Festival Budaya Terus Berkembang

28 November 2023

Bupati Keerom Minta Festival Budaya Terus Berkembang

Pemerintah Kabupaten Keerom melaksanakan Festival Budaya Keerom Ke VIII yang dilaksanakan di Lapangan Sepak Bola Swakarsa