Deddy Dhukun Dikabarkan Meninggal: Gosip, Kerjaan Orang Iseng

Reporter:
Editor:

Aisha Shaidra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deddy Dhukun. Instagram/@deddydhukun2d

    Deddy Dhukun. Instagram/@deddydhukun2d

    TEMPO.CO, Jakarta - Musikus Deddy Dhukun dikabarkan meninggal. Kabar tersebut tersebar lewat pesan pendek di kalangan beberapa musikus dan juga wartawan. 

    "Berita Duka. Telah meninggal Dunia pagi ini, Selasa, 16 Juli 2019 pada jam 06.20 di RS An Nisa Tangerang saudaraku tercinta yang kita kenal sebagai Deduk/Deddy Dhukun dalam usia 65 tahun. Mohon Doanya dan agar dimaafkan segala kesalahannya. Akan dimakamkan hari ini di tanah kusir," demikian bunyi pesan tersebut.

    Dikonfirmasi langsung kepada Deddy, sambil tertawa partner bermusik Fariz RM, Dian Pramana Poetra itu mengatakan kabar yang tersebar sudah pasti bohong. "Gosip itu, Mbak. Kerjaan orang iseng. Saya sehat kok, terima kasih sudah menanyakan kabar," tuturnya saat dihubungi Tempo, Selasa 16 Juli 2019.

    Deddy Dhukun merupakan pria kelahiran Banyumas, 22 Juni 1958. Sosoknya dikenal sebagai penyanyi dan pencipta lagu. Karier bermusiknya bermula kala diajak sahabatnya sejak SMA, Fariz RM untuk berkolaborasi. Ia menyanyikan lagu ciptaannya berjudul Manusia dan Tuhannya. Berikutnya bersama Bagoes AA dan Dian Pramana Poetra, Deddy Dhukun membentuk Kelompok Tiga Suara (K3S).

    Setelah itu Deddy Dhukun juga sempat membentuk grup 2D bersama Dian Pramana Poetra. Dari grup ini ada lagu keduanya yang masih populer hingga sekarang, Masih Ada dan Keraguan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polusi Udara Pembunuh Diam-diam

    Perubahan iklim dan pencemaran udara menyebabkan lebih dari 12,6 juta kematian per tahun. Jumlah korban jiwa ini belum pernah terjadi sebelumnya.