Ingat Harry Roesli, Syaharani Menangis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyanyi jazz Syaharani. TEMPO/Anwar Siswadi

    Penyanyi jazz Syaharani. TEMPO/Anwar Siswadi

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyanyi jazz Syaharani tiba-tiba menangis ketika diwawancara tentang mendiang Harry Roesli. Air matanya menetes mengenang kemandirian Harry Roesli di dunia seni. "Jadi diri sendiri sebagai seniman itu sangat, sangat berat sekali," katanya di Rumah Musik Harry Roesli di Bandung, Ahad, 7 Desember 2014.

    Seniman, kata penyanyi kelahiran Kota Batu, Jawa Timur, itu kerap dipengaruhi berbagai faktor ketika berkarya. Misalnya terpengaruh lingkungan, industri seni, selera pasar, dan usia. "Kang Harry bisa menemukan jalannya sendiri dan menjiwai hidup serta musiknya, ini perjuangan yang tidak mudah," ujar dia.

    Syaharani menyempatkan diri datang ke perhelatan berjudul Siapa sih Harry Roesli. Acara yang digelar keluarga serta sahabat mendiang itu untuk mengenang dan menyebarkan semangat bermusik Harry Roesli. Seniman kelahiran Bandung, 10 September 1951 itu wafat 11 Desember 2004. Syaharani yang rambutnya dicat pirang, tekun menyimak diskusi dan sempat berbincang dengan keluarga. "Saya baru pertama kali ke rumah ini walau kenal dengan beliau cukup lama," ujarnya.

    Salah satu perjumpaan yang tak dilupakannya, yakni ketika berbincang dengan Harry di belakang panggung sebuah acara di Taman Ismail Marzuki, Jakarta. Saat itu Syaharani masih pendatang baru. Ia curhat tentang berita gosip dirinya yang lebih gencar daripada kiprahnya di dunia musik. Harry, kata Syaharani, bilang masalah gosip itu tidak perlu diambil pusing. "Saya pegang banget nasihat itu dan berguna sampai sekarang," katanya.

    ANWAR SISWADI

    Berita Terpopuler
    Kalahkan Malaysia, Indonesia ke Final Axiata Cup
    Ini Daftar Pemenang FFI 2014
    Munas Golkar Tandingan Dapat Restu Jusuf Kalla
    'Sikap SBY Jadi Akar Masalah Perpu Pilkada'


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia dapat Belajar dari Gelombang Kedua Wabah Covid-19 di India

    Gelombang kedua wabah Covid-19 memukul India. Pukulan gelombang kedua ini lebih gawat dibandingkan Februari 2021.