Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Hari Musik Sedunia: Kenali Tokoh-tokoh Musik Indonesia dari WR Supratman, Ismail Marzuki, hingga Tonny Koeswoyo

image-gnews
Komponis Ismail Marzuki. Wikipedia
Komponis Ismail Marzuki. Wikipedia
Iklan

TEMPO.CO, JakartaBerdasarkan Indianaexpress, Hari Musik Sedunia adalah perayaan untuk mempromosikan musik dan bahasa universalnya. Pada hari istimewa ini, musisi seluruh dunia berkumpul di ruang publik untuk berbagi bakat dalam bermusik.  Saat bermusik, ada sosok penting yang menciptakan karya, yaitu pencipta lagu. Di Indonesia, terdapat beberapa tokoh pencipta lagu legendaris yang selalu terkenang, yaitu:

WR Supratman

WR Supratman lahir pada 19 Maret 1903, di Sumongari, Purworejo. Kariernya dalam bermusik mendapat dukungan dari kakaknya, W.M. Van Eldick yang memberikan biola. Keahliannya dalam bermusik mendapatkan pembuktian besar melalui Indonesia Raya.

Dilansir Jurnal Elektronik UNESA, Indonesia Raya diciptakan Supratman sebelum Kongres Pemuda II pada 1928. Lagu kebangsaan Indonesia ini pertama kali diperdengarkan dalam kongres Pemuda Kedua, 28 Oktober 1928. Selain itu, ia juga menciptakan lagu nasional lain, yaitu Indonesia Ibuku dan Bendera Kita Merah Putih.  Setelah memberikan jasa besar bagi bangsa, kesehatannya semakin menurun. Pada 17 Agustus 1938, ia meninggal dunia di Surabaya karena gangguan jantung.

Ismail Marzuki

Ismail Marzuki lahir pada 11 Mei 1914, di Batavia. Ia bermain musik selama 5 jam setiap hari yang membuatnya menguasai delapan alat musik sekaligus. Salah satu lagu paling terkenal ciptaan Ismail Marzuki adalah Rayuan Pulau Kelapa dan Halo-Halo Bandung. Namun, lagu Halo-Halo Bandung sempat menuai kontroversi pada aspek keasliannya. Meskipun ada kontroversi, tetapi Ismail Marzuki selalu dikenang sebagai komposer dan Pahlawan Nasional yang berjasa besar bagi bangsa.

Gesang 

Gesang Martohartono lahir pada 1 Oktober 1917, di Surakarta yang merupakan penyanyi dan pencipta lagu terkenal berkat Bengawan Solo. Bahkan, ia dikenal sebagai maestro keroncong Indonesia. Tak hanya Bengawan Solo, ia juga menciptakan beberapa lagu lain, yaitu Jembatan Merah, Pamitan, dan Caping Gunung. Sebagai bentuk penghargaan atas jasanya terhadap musik keroncong, Jepang mendirikan Taman Gesang di dekat Bengawan Solo pada 1983. Lalu, pada 20 Mei 2010, ia meninggal dunia pada usia 92 tahun.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ibu Soed

Pemilik nama asli Saridjah Niung Bintang ini lahir pada 26 Maret 1908, di Sukabumi. Ia merupakan pencipta lagu anak-anak dan nasional, seperti Nenek Moyang, Naik Delman, Berkibarlah Benderaku, dan Tanah Airku. Dengan keahliannya ini, ia turut mengiringi Indonesia Raya dalam kongres Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928. Tak hanya menciptakan lagu, ia juga menciptakan batik Terang Bulan yang mendapatkan penghargaan MURI. Lalu, pada 1993, ia meninggal dunia ketika berusia 85 tahun.

Tonny Koeswoyo

Tonny Koeswoyo lahir pada 19 Januari 1936. Saat remaja, kakaknya, Jon Koeswoyo membelikan alat musik untuk adik-adiknya Nomo, Yok, Yon, serta Tonny. Nama Tonny baru melambung sebagai musisi ketika bergabung dalam Koes Bersaudara bersama kakak dan adiknya. Bersama band ini, Tonny menciptakan beberapa lagu, seperti Andaikan Kau Datang Kembali, Bis Sekolah, dan Mengapa

Pada 27 Maret 1987, Tonny meninggal dunia karena kanker usus. Meskipun telah tiada, tetapi karya Tonny akan selalu terkenang. Bahkan, beberapa lagu ciptaannya kerap dibuat remake oleh musisi sekarang yang menjadi salah satu bentuk perayaan Hari Musik Sedunia. Pasalnya, lagu-lagu itu menjadi saksi musisi revolusioner musik pop Indonesia, Tonny Koeswoyo.

RACHEL FARAHDIBA R  | MUTIARA ROUDHATUL JANNAH | BANGKIT ADHI WIGUNA | VALMAI ALZENA KARLA | FANI RAMADHANI 

Pilihan Editor: Hari Musik Sedunia Diperingati Setiap 21 Juni, Ini Asal Mulanya

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Nyaris Batal Tayang, Produksi Film Biopik Madonna Akan Dilanjutkan Kembali

1 hari lalu

Madonna tampil saat konser di pantai Copacabana di Rio de Janeiro, Brasil 4 Mei 2024. REUTERS/Pilar Olivares
Nyaris Batal Tayang, Produksi Film Biopik Madonna Akan Dilanjutkan Kembali

Madonna membocorkan rencana produksi film biopik dirinya melalui unggahan di Instagram


Adele Berniat Cuti Panjang dari Musik, Apa yang Akan Dikerjakanya?

1 hari lalu

Adele saat tampil di festival American Express Presents BST Hyde Park, London, Inggris, Jumat 1 Juli 2022. Instagram.com/@adeleaccess
Adele Berniat Cuti Panjang dari Musik, Apa yang Akan Dikerjakanya?

Adele baru saja menyelesaikan residensi Las Vegas pada Juni 2024. Rencana cuti panjang akan dilakukan usai residensi di Munich


Paduan Suara UNS Ramaikan Perayaan 70 Tahun Hubungan Diplomatik Indonesia-Austria

9 hari lalu

Tim Paduan Suara Universitas Sebelas Maret (UNS) Voca Erudita tampil di KBRI Tokyo, Selasa (2/8) setelah menyabet tujuh penghargaan di kompetisi kur internasional Tokyo. (ANTARA/ Juwita Trisna Rahayu
Paduan Suara UNS Ramaikan Perayaan 70 Tahun Hubungan Diplomatik Indonesia-Austria

Indonesia dan Austria merayakan 70 tahun hubungan diplomatik dengan berbagai penampilan musik, terbaru dengan paduan suara dari Universitas Sebelas Maret (UNS) di Wina.


Kolaborasi Musik Rayakan 75 Tahun Hubungan Diplomatik Australia-Indonesia

11 hari lalu

Konser 'Notes of Friendship: Simfoni Hubungan Diplomatik Australia-Indonesia ke-75 Tahun' pada tanggal 4 Juli bertempat di JS Bach Recital Hall, Jakarta. sumber: dokumen Kedubes Australia di Jakarta
Kolaborasi Musik Rayakan 75 Tahun Hubungan Diplomatik Australia-Indonesia

Melbourne Symphony Orchestra bersama musisi Indonesia melakukan konser 'Notes of Friendship memperingati Hubungan Diplomatik Australia-Indonesia


Menyesal Berhenti Bermusik, Kelly Osbourne Isyaratkan Ingin Kembali

13 hari lalu

Kelly Osbourne. Instagram.com/@kellyosbourne
Menyesal Berhenti Bermusik, Kelly Osbourne Isyaratkan Ingin Kembali

Putri dari legenda rock Ozzy Osbourne dan Sharon Osbourne, Kelly Osbourne menyesal telah meninggalkan karier musiknya.


Milisi Houthi Melarang Musik Pop dan Menculik Artis di Pesta Pernikahan di Yaman

16 hari lalu

Anggota militan Houthi menaiki bagian belakang truk pick-up selama parade solidaritas Palestina di Sanaa, Yaman 29 Januari , 2024. Militan Houthi melakukan serangan ke kapal-kapal koalisi Israel di Laut Merah dan Teluk Aden sebagai dukungannya ke Palestina. REUTERS/Khaled Abdullah
Milisi Houthi Melarang Musik Pop dan Menculik Artis di Pesta Pernikahan di Yaman

Houthi, kelompok bersenjata Syiah di Yaman, menculik lebih dari 15 artis pemilik gedung pernikahan pada perayaan Idul Adha di Yaman.


68 Musisi Internasional Meriahkan Rainforest World Music Festival 2024, Ambil Tema Evolusi

18 hari lalu

Pintu masuk ke Rainforest Music World Festival 2024 Sarawak Malaysia. TEMPO/ JONIANSYAH HARDJONO
68 Musisi Internasional Meriahkan Rainforest World Music Festival 2024, Ambil Tema Evolusi

Rainforest World Music Festival menyajikan beragam genre musik tradisional dari seluruh dunia, dengan fokus pada keanekaragaman budaya dan alam.


Diguyur Hujan Deras, Penonton Rainforest World Music Festival 2024 Sarawak Malaysia Bertahan

18 hari lalu

Ribuan penonton memadati arena konser Rainforest Music World Festival 2024 di Sarawak Malaysia. Meski diguyur hujan penonton  tetap bertahan dengan jas hujan instan, Sabtu malam 29 Juni 2024. TEMPO/ JONIANSYAH HARDJONO
Diguyur Hujan Deras, Penonton Rainforest World Music Festival 2024 Sarawak Malaysia Bertahan

Penonton yang memadati area Rainforest World Music Festival 2024 bertahan dan kompak mengenakan jas hujan sekali pakai.


Ruth Sahanaya: Komitmen dan Ciri Khas adalah Kunci Bertahan di Industri Musik

19 hari lalu

Penyanyi Ruth Sahanaya, Jakarta, Rabu, 26 Juni 2024. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Ruth Sahanaya: Komitmen dan Ciri Khas adalah Kunci Bertahan di Industri Musik

40 tahun berkarya, Ruth Sahanaya menegaskan pentingnya dedikasi, komitmen, dan ciri khas dalam perjalanan karier seorang penyanyi.


Fitur Circle to Search di Android Disebut akan Miliki Fitur Pencarian Audio dan Musik

25 hari lalu

Logo Android. pinterest.com
Fitur Circle to Search di Android Disebut akan Miliki Fitur Pencarian Audio dan Musik

Laporan terbaru menunjukkan bahwa Google berupaya meningkatkan Circle to Search dengan kemampuan mengidentifikasi lagu dan klip audio populer.