15 Penulis Emerging Bakal Tampil di Ubud Writers Festival 2017

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ubud Writers and Readers Festival 2017. ubudwritersfestival.com

    Ubud Writers and Readers Festival 2017. ubudwritersfestival.com

    TEMPO.CO, Ubud - Yayasan Mudra Swari Saraswati, penyelenggara event Ubud Writers & Readers Festival (UWRF), mengumumkan 15 penulis emerging dari penjuru nusantara yang terpilih untuk tampil di ajang sastra internasional itu.

    Ke-15 penulis itu adalah Abdul Azis Rasjid dari Banyumas, Ade Ubaidil dari Cilegon, A. Nabil Wibisana dari Kupang, Aksan Taqwin Embe dari Tangerang, Bayu Pratama dari Mataram, Erich Langobelen dari Maumere, Ibe S. Palogai dari Makassar, Mohammad Isa Gautama dari Padang, Morika Tetelapta dari Ambon, M. Subhan dari Padang, Na’imatur Rofiqoh dari Ponorogo, Rahmat Hidayat Mustamin dari Makassar, Rizki Amir dari Sidoarjo, Taufiqurrahman dari Yogyakarta, dan Seruni Unie dari Surakarta.

    National Manajer Program UWRF Wayan Juniarta menjelaskan, selama masa submisi, terkumpul 913 karya yang lalu melewati seleksi ketat oleh nama-nama besar di bidang sastra Indonesia. “Tim kurasi yang beranggotakan tiga penulis, jurnalis, dan penyair kawakan Indonesia, Seno Gumira Ajidarma, Leila S. Chudori, dan Warih Wisatsana,” ujarnya.

    Para penulis emerging terpilih berasal dari berbagai latar belakang, mulai dari mahasiswa dan guru, hingga jurnalis, buruh, dan nelayan. Yang menarik, di seleksi tahun ini terpilih 6 penulis yang berasal dari Indonesia Timur.

    Keberagaman asal penulis menghasilkan karya-karya yang menarik, ini dibenarkan oleh Warih Wisatsana. “Karya-karya yang lolos mengambil tema dari kehidupan sehari-hari dan begitulah karya sastra yang sesungguhnya. Tentunya sangat menarik membaca karya mengenai kehidupan di daerah yang cukup terpencil,” ujarnya.

    Ke-15 penulis yang beruntung tersebut akan berpartisipasi dalam UWRF 2017, mereka akan diterbangkan dari kota masing-masing ke Ubud, Bali, untuk tampil dalam forum-forum diskusi sastra berdampingan dengan para penulis internasional. Selain itu, karya-karya yang telah terpilih tersebut akan diterjemahkan ke bahasa Inggris dan diterbitkan dalam buku Anthology 2017.

    Seleksi para penulis itu mulai dibuka pada pertengahan bulan Desember 2016 dan ditutup pada akhir Februari lalu. Emerging adalah istilah yang digunakan oleh UWRF untuk para penulis Indonesia yang memiliki karya berkualitas namun belum memperoleh publikasi yang memadai. Program Seleksi Penulis Emerging Indonesia ini adalah bagian dari komitmen Yayasan Mudra Swari Saraswati untuk mendukung kehidupan masyarakat Indonesia melalui program-program seni dan budaya.

    ROFIQI HASAN


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?