Ini Kata Tompi Soal Kian Seringnya Pesohor Bicara Politik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat, bersama para artis, seperti J-Flow, Happy Salma, Tompi, Iwa K, dan Neo, di posko pemenangan Ahok-Djarot, Jalan Lembang, Jakarta Pusat, 28 November 2016. TEMPO/Friski Riana

    Pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat, bersama para artis, seperti J-Flow, Happy Salma, Tompi, Iwa K, dan Neo, di posko pemenangan Ahok-Djarot, Jalan Lembang, Jakarta Pusat, 28 November 2016. TEMPO/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Makin banyak pesohor yang berbicara soal politik atau masalah sosial di media sosial, menurut Tompi, tak lepas dari sifat dasar seniman. "Musikus, seniman terbiasa mengekspresikan apa yang dia rasa," kata penyanyi dan pencipta lagu tersebut, Kamis, 9 Maret 2017.

    Baca juga: Ikut Konser Gue 2, Ini Alasan Tompi Pilih Ahok-Djarot

    Tompi lantas mewanti-wanti agar semua pihak belajar bahwa perbedaan dalam demokrasi harus dihargai. "Demokrasi itu menuntut kita untuk belajar menerima perbedaan. Kita tidak bisa memaksakan nilai yang kita anut sebagai kebenaran mutlak," ucap Tompi.

    Tompi menilai boleh saja seseorang beranggapan bahwa pendapat yang lain salah. Tapi penilaian itu untuk diri sendiri, dan bukan untuk diungkapkan. “Ketika kita ungkapkan, itu akan menjadi cikal bakal perpecahan. Ini yang namanya sikap saling menghargai.”

    Baca juga: Tren Berubah, Tompi Desak Pemerintah Mengurus Musik...

    Menurut musikus yang juga dokter bedah plastik itu, beradu pendapat boleh saja, tapi tetap harus saling menghargai dan tidak menjelek-jelekkan. "Kalau sudah sampai taraf fitnah, sudah parah banget."

    Tompi menuturkan pengguna sosial media, termasuk artis, harus belajar untuk menyaring, memilah berita, dan harus mencari tahu kebenaran informasi yang diterima.

    ANTARA



     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.