Dianggap Mendistorsi Sejarah, Film Cina Dikecam

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pengunjung memperhatikan poster, dari pemimpin Tiongkok diantaranya Mao Zedong, Deng Xiaoping, Jiang Zemin, Hu Jintao dan Presiden Xi Jinping. Beijing, Tiongkok, 7 Juli 2015. Lintao Zhang / Getty Images

    Seorang pengunjung memperhatikan poster, dari pemimpin Tiongkok diantaranya Mao Zedong, Deng Xiaoping, Jiang Zemin, Hu Jintao dan Presiden Xi Jinping. Beijing, Tiongkok, 7 Juli 2015. Lintao Zhang / Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta -

     


    Beijing – Pengguna media sosial mengecam film Cina berjudul “The Cairo Declaration.” Film yang berkisah tentang pertemuan puncak para pemimpin dunia dianggap mendistorsi sejarah dengan menampilkan pemimpin revolusioner Mao Zedong menghadiri konferensi yang tidak pernah dia lakukan. Film perang tersebut diproduksi oleh perusahaan yang terafiliasi dengan militer Cina dan merupakan bagian dari agenda pemerintah dalam memperingati perayaan ke 70 tahun menyerahnya Jepang.

    Sejarah mencatat bahwa Amerika Serikat, Inggris dan Cina bertemu di Kairo, Mesir pada November 1943 untuk memetakan rencana pasca-perang di Asia. Dalam pertemuan itu mereka memutuskan bahwa wilayah yang dikuasai Jepang harus dikembalikan ke Cina. Namun, pengguna media social dan media pemerintah bereaksi keras ketika melihat trailer dan poster film itu. Pengguna internet menekankan bahwa Mao tidak memiliki peran besar dalam konferensi tersebut.

    Cina—yang kemudian dikenal sebagai Republik Rakyat Cina— dalam konferensi tersebut diwakili oleh pemimpin nasionalis Chiang Kai-shek, yang belakangan kalah dalam perang sipil melawan tentara komunis yang dipimpin Mao. Salah seorang pengguna internet bercanda dengan menulis “Saya sedih bahwa kontribusi saya pada Konferensi Kairo belum diakui dalam film." Ada pula yang skeptic dengan menulis, “Biarkan saja Mao jadi bagian dari konferensi, kayak sejarah yang kita tahu itu benar sesuatu yang nyata.” Cina berencana mengadakan parade militer besar-besaran di Beijing bulan depan untuk memperingati Perang Rakyat China Perlawanan Terhadap Agresi Jepang dan Perang Dunia Anti-Fasis.

    Trailer film yang di-posting di YouTube itu dibuka dengan pidato Mao yang berapi-api mengatakan, "tugas untuk komunis di dunia adalah untuk menentang Fasisme melalui perjuangan." Poster iklan film itu menampilkan actor yang berperan sebagai Mao melihat dari kejauhan. Namun di media sosial, poster dengan gambar Mao itu digantikan dengan Gollum, karakter fiksi dari The Lord of the Rings, serta Minion, maka pekerja kuning dari film Despicable Me. Bahkan ada yang mengganti wajah Mao dalam poster dengan Presiden China, Xi Jinping yang belum lahir pada tahun 1953.

    “Dengan menampilkan Mao, yang tak hadir dalam pertemuan itu dan meniadakan peran Chiang, Poster itu tidak menghargai sejaraah ataupun Mao,” kata kritikus budaya Sima Pingbang seperti dikutip tabloid Global Times. Salah satu editorial surat kabar berbahasa Cina yang memiliki hubungan dengan partai komunis juga mengkritik film tersebut, dengan menyebut penggunaan Mao dalam promosi film tersebut, “tidak pantas.”

    YAHOO


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Empat Macam Batal Puasa

    Ada beberapa macam bentuk batalnya puasa di bulan Ramadan sekaligus konsekuensi yang harus dijalankan pelakunya.