Lomba Teka-teki Bahasa Daerah Bali Menghibur Penonton  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Beberapa seniman Yogyakarta membawakan Sendratari Ramayana dalam pagelaran kesenian partisipasi Daerah Istimewa Yogyakarta di Pesta Kesenian Bali ke-34, Taman Budaya, Denpasar, Senin (18/6). ANTARA/Nyoman Budhiana

    Beberapa seniman Yogyakarta membawakan Sendratari Ramayana dalam pagelaran kesenian partisipasi Daerah Istimewa Yogyakarta di Pesta Kesenian Bali ke-34, Taman Budaya, Denpasar, Senin (18/6). ANTARA/Nyoman Budhiana

    TEMPO.CO, Jakarta - Pementasan lomba cecimpedan atau teka-teki berbahasa daerah Bali menghibur ratusan penonton Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-37 di Kalangan Ayodya, Taman Budaya, Denpasar.

    "Cecimpedan atau teka-teki bahasa Bali memakai nada bertanya yang biasa digunakan dalam pergaulan sehari-hari masyarakat Bali," kata salah seorang juri lomba tersebut, I Wayan Sugita, Sabtu.

    Ia menjelaskan sejumlah peserta yang ikut dalam lomba cecimpedan itu tak hanya saling ejek dan menggoda lawan-lawannya, sehingga sangat menghibur penonton yang hadir.

    Dalam lomba tersebut, peserta tidak diperkenankan menggunakan bahasa di luar bahasa Bali. Bahkan, saat menjawab pun tidak diperbolehkan menggunakan bahasa lain, termasuk bahasa Indonesia.

    "Yang dipakai harus asli cecimpedan, bukan sesawangan (peribahasa Bali) atau paribasa yang lainnya. Kenapa demikian, karena cecimpedan itu mempunyai ciri khas yang berbeda, serba terbalik, pendek-pendek dan tidak terlalu panjang," ia menjelaskan.

    Ia mengatakan jumlah peserta dari tahun ke tahun semakin meningkat. Penampilan para peserta pun kian meningkat kualitasnya, mulai dari isi dan makna dari cecimpedan itu sendiri.

    "Saya salut mereka kuat menghapal dan jika memberikan ulasan atau argumen sangat kuat sekali. Apabila tidak cerdas tidak mungkin mereka bisa seperti itu," ujarnya.

    Lebih lanjut I Wayan Sugiana mengatakan lomba tersebut merupakan salah satu cara melestarikan bahasa daerah Bali yang mulai jarang dipakai masyarakat Bali kekinian.

    Ia mengatakan hal ini perlu ditingkatkan lagi dalam bentuk lomba-lomba yang lainnya.

    "Dalam kesempatan apa pun, berikan mereka kesempatan untuk tampil dan menghibur masyarakat. Berikan mereka porsi untuk berbahasa Bali dan jangan malu menggunakan bahasa Bali," ujarnya. 

    Dalam lomba cecimpedan di PKB ke-37 tahun 2015, duta dari Kota Denpasar yang menjadi juara pertama, diikuti Kabupaten Gianyar sebagai juara kedua, dan Kabupaten Klungkung menempati peringkat ketiga.

    ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.