Tuanku Imam Bonjol Bakal Diangkat di Teater

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain teater yang tergabung dalam Hiroshi Koike Bridge Project membawakan teater Mahabharata di Teater Salihara, Jakarta, Kamis petang 22 Januari 2015. Pentas tersebut menceritakan tentang wanaparwa dimana pandawa diasingkan selama 13 tahun setelah kalah berjudi. Teater Mahabharata merupakan proyek kolaborasi antara seniman Jepang, India, Thailad, Malaysia dan Indonesia dengan menghadirkan kisah hidup Bharata kedalam bentuk teater fisik yang diperankan dengan memakai topeng Bali.  TEMPO/Nurdiansah

    Pemain teater yang tergabung dalam Hiroshi Koike Bridge Project membawakan teater Mahabharata di Teater Salihara, Jakarta, Kamis petang 22 Januari 2015. Pentas tersebut menceritakan tentang wanaparwa dimana pandawa diasingkan selama 13 tahun setelah kalah berjudi. Teater Mahabharata merupakan proyek kolaborasi antara seniman Jepang, India, Thailad, Malaysia dan Indonesia dengan menghadirkan kisah hidup Bharata kedalam bentuk teater fisik yang diperankan dengan memakai topeng Bali. TEMPO/Nurdiansah

    TEMPO.CO, Jakarta -Komunitas pecinta seni Minangkabau, Satujuan, siap menggelar teater 'Tuanku Imam Bonjol', di Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta Pusat, Kamis (28/5) mendatang.

    "Kenapa Tuanku Imam Bonjol? Karena Tuanku Imam Bonjol seorang pahlawan dari Sumatera Barat sebagai pejuang kemerdekaan yang melawan penjajah, sekaligus menyebarkan Islam dalam perjuangannya," kata John Rizal, produser Teatrikal Musikal 'Tuanku Imam Bonjol', dalam siaran pers yang diterima ANTARA News, Selasa.

    John mengatakan, theater musikal tersebut akan dimainkan oleh tujuh puluh anggota Komunitas Satujuan. Komunitas Satujuan adalah komunitas suku Minangkabau dan bernaung dibawahi organisasi tebesar Minangkabau yaitu Gebu Minang.

    Sedangkan anggota Komunitas Satujuan sendiri terdiri dari pelbagai suku yang yang mencintai kebudayaan. Dan pentas yang mengangkat budaya Minang adalah proyek pertama mereka.

    "Theater ini merupakan pertunjukkan pertama kami, Komunitas Satujuan. Semoga apa yang kami hadirkan dengan cerita tentang Tuanku Imam Bonjol dapat memberi pengetahuan bagi para penonton. Kami juga berharap ini satu langkah untuk bisa berlanjut ke pertunjukan internasional," kata pria yang juga ketua perkumpulan tersebut.

    Dalam kesempatan yang sama, Art Manajer pentas Imam Bonjol, Mursal Tanjung mengatakan maksud lain dari diangkatnya sosok Imam Bonjol dalam pegelaran tersebut adalah agar masyarakat sekarang memahami perjuangan sang tokoh yang berhasil mempersatukan antara kaum Adat dan Kaum Agama atau padri dalam melawan perjuangan penjajah. 

    "Sisi ini yang sering terlupakan oleh masyarakat, bahwa Tuanku Imam Bonjol adalah tokoh yang berhasil mempersatukan kaum adat dan agama di Munangkabau pada masa itu," ujar dia.

    Seperti diketahui, Tuanku Imam Bonjol merupakan pejuang, sekaligus ulama umat Islam lahir di Bonjol, Pasaman, Sumatera Barat, tahun 1772. Beliau wafat saat diasingkan di Minahasa, Sulawesi, pada 6 November 1864.

    Beliau dikenal dengan Perang Padri saat melawan penjajahan kolonial Belanda, tahun 1803-1838. Kegigihan atas kemerdekaan, menjadikan beliau sebagai Pahlawan Nasional.

    ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.