Battle of Surabaya, Film Animasi Produksi Anak Negeri  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Battle of Surabaya. imdb.com

    Battle of Surabaya. imdb.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Bertahun-tahun film animasi yang beredar di Indonesia didominasi buatan Amerika. Tapi, tak lama lagi, penikmat film Tanah Air bisa menonton Battle of Surabaya, film animasi layar lebar produksi anak negeri.

    Battle of Surabaya diproduksi oleh MSV Pictures, anak perusahaan kampus STMIK Amikom Yogyakarta. "Bulan Maret-April ini kami jadwalkan rampung," kata pimpinan Amikom sekaligus produser Battle of Surabaya M. Suyanto, Kamis, 22 Januari 2015.

    Film ini menceritakan petualangan Musa, bocah 13 tahun, di Surabaya pada 1945. Kecamuk perang antara Indonesia dan Sekutu menyeret bocah penyemir sepatu itu dalam pertempuran 10 November. Ia dipilih pejuang menjadi kurir pembawa pesan rahasia.

    Trailer Battle of Surabaya telah meraih sejumlah penghargaan. Di antaranya penghargaan bergengsi Hollywood Golden Trailer Awards pada 2014 dan International Movie Trailer Festival pada 2013. Bahkan, meski belum rampung diproduksi, film ini telah ditawar oleh produsen film animasi besar dunia, Walt Disney. (Baca: Di Battle of Surabaya, Reza Rahadian Jadi Agen Rahasia)

    Menurut Suyanto, Battle of Surabaya menyuguhkan citarasa film Hollywood. Faktor ini menjadi salah satu alasan Walt Disney melirik film yang disutradarai Aryanto Yuniawan itu. "Ada perjalanan dramatis dan psikologis dalam film ini. Sinematografi ala Barat itu pula yang membedakan Battle of Surabaya dengan film Indonesia lain. Film Indonesia kebanyakan hanya menampilkan dramatis."

    "There is no glory in war", demikian pesan utama yang disampaikan film ini. Dalam pertempuran 10 November--yang diperingati sebagai Hari Pahlawan--, Musa (tokoh utama) sebenarnya sekadar ingin bertahan hidup dan membantu ekonomi keluarga dengan menjadi tukang semir sepatu. Tapi perang memaksanya terlibat dalam pertempuran karena posisinya sangat strategis sebagai kurir. "Hero sebenarnya adalah orang-orang yang berhasil mengalahkan ego," kata Suyanto.

    Suyanto mengatakan belum menentukan sikap atas tawaran Walt Disney. "Lihat saja nanti setelah filmnya jadi," katanya. Yang jelas, dengan biaya produksi sebesar US$ 5 juta, film ini ditargetkan meraup keuntungan hingga US$ 15 juta. Biaya dan keuntungan itu sebenarnya jauh lebih kecil dibanding film animasi dunia. Tapi, "Keuntungan sebesar itu sudah lebih besar dibanding harga pesawat CN 235," katanya.(Baca: Dilirik Disney, Battle of Surabaya Bakal Diubah?)

    Menurut dia, industri kreatif produksi film animasi adalah ladang emas bagi Indonesia. Apalagi banyak animator muda berbakat Indonesia yang mampu menghasilkan film animasi berkualitas. "Kalau Battle of Surabaya sukses, saya yakin akan menjadi pemicu generasi muda dalam membuat film animasi," katanya.

    Produksi Battle of Surabaya berlangsung di kampus Amikom. Seluruh proses produksinya melibatkan sekitar 180 animator yang merupakan mahasiswa, dosen, alumnus, serta sejumlah animator profesional. Kebanyakan merupakan animator berusia muda. Salah satunya adalah Novia Dwi Utami, mahasiswa semester IV STMIK Amikom.

    Ia mengatakan banyak mendapat pengalaman berharga selama terlibat dalam produksi film ini. Di antaranya kesempatan mempraktekkan langsung teori yang didapat di kelas. "Saya yakin masa depan film animasi di Indonesia cukup bagus. Saya ingin bekerja di sana," katanya.

    ANANG ZAKARIA

    Berita Terpopuler

    Masked Monkey, Film Indie yang Laku di Luar Negeri
    Andre Hehanusa Kangen Musik Era 1980-an
    Kemenpar dan PPFI Soal Eksistensi Film Nasional


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.