Masked Monkey, Film Indie yang Laku di Luar Negeri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Globfest.com

    Globfest.com

    TEMPO.CO, Makassar -Wajah masam menghiasi hari-hari Firman karena belum juga bisa menaklukkan seekor monyet yang diberi nama “Komeng”. Ia lalu mengadu ke bosnya—seorang ibu rumah tangga bernama Sarinah. “Gerobak dipatahin, uang lima ribu disobek,” kata Firman, yang menjadi dalang topeng monyet di Jakarta.

    Kisah pemuda Firman dan monyetnya itu direkam dalam film dokumenter berjudul Masked Monkey karya sutradara Ismail Fahmi Lubish. Film yang diproduksi pada 2013 ini dipilih Rumah Ide Makassar dalam kegiatan Cinematica ScreenDocs, pemutaran film dan diskusi, di gedung BaKTI, Jumat lalu.

    Masked Monkey, yang berdurasi 106 menit, memotret kehidupan masyarakat kelas bawah di ibu kota. Lewat filmnya itu, sang sutradara hendak menyuguhkan fakta pertunjukan rakyat berlatar permukiman kumuh, di balik gedung-gedung bertingkat dan jalan-jalan raya yang padat kendaraan.

    Pertunjukan atau hiburan topeng monyet menyita porsi cukup panjang dalam film ini. Direkam di antaranya monyet ekor panjang yang silih berganti mengenakan topeng ataupun perangkat pertunjukan lain atas instruksi si dalang. Si monyet memakai topeng boneka, topeng penari, menarik gerobak, bermain gitar mini, dan menodongkan senjata kayu.

    Semua dilakukan dengan iringan musik dangdut untuk mencuri perhatian anak-anak di sekitarnya. Tawa dan wajah takut penonton pertunjukan topeng monyet juga tak lepas dari sorot kamera sang sutradara.

    Tak melulu di tengah permukiman penduduk, si monyet juga terlihat “dipaksa” berlaku tak wajar sebagai hewan di pinggir-pinggir jalan yang ramai. Satu adegan yang mampu memicu rasa iba adalah ketika si monyet muncul mengenakan helm dan menunggangi motor mainan. Dia seperti ingin tampak keren, tak mau kalah dengan pengendara sepeda motor yang ribut dengan klakson dan bunyi knalpotnya serta membuat macet lalu lintas. Si monyet ditarik ke sana-kemari demi perhatian yang berbuah lembaran-lembaran uang seribu atau dua ribuan rupiah.

    Tapi monyet-monyet itu kebanyakan tak digubris. Para pengendara sepeda motor yang berwajah lelah pada senja itu sekadar menatap si monyet.

    Adegan lain yang direkam dalam Masked Monkey adalah mungkin bagian yang tidak pernah disaksikan banyak penonton topeng monyet. Saat pulang, monyet-monyet ini dikurung dalam kandang kecil dengan rantai besi yang tak dilepas dari lehernya. Seperti tak kuasa menahan rasa sakit, seekor monyet tampak terus-terusan memegang ikatan itu.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?