Riau Rhytm, Mempertanyakan dan Berpegang pada Sejarah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pentas Riau Ryhthm Chambers Indonesia. youtube.com

    Pentas Riau Ryhthm Chambers Indonesia. youtube.com

    TEMPO.CO, Makassar - Menghadirkan pertunjukan musik yang memukau bukan berarti tak ada risiko. Musik yang ditampilkan Riau Rhytm Chambers Indonesia bercerita tentang kehidupan masyarakat lokal Candi Muara Takus, Kabupaten Kampar, Riau. Mereka menepis catatan sejarah selama ini bahwa Suvarnadvipa merupakan pulau emas. (Baca juga: Musik Bermantra dari Sungai Kampar)

    Selama ini, pulau emas memang dianggap terletak di Sriwijaya, Palembang. Padahal, berdasarkan naskah kuno yang ditemukan oleh tim Riau Rhytm, selama riset, tak ada sedikit pun peninggalan sejarah yang menandakan Kerajaan Sriwijaya berada di Palembang.

    “Sudah ada berapa peneliti yang masuk ke Palembang untuk mencari bukti sejarah, tapi hasilnya nihil,” kata Aristofani Fahmi, salah seorang personel Riau Rhtym yang terlibat aktif dalam riset, Selasa, 16 September 2014.

    Temuan ini dikuatkan oleh buku ilmiah berjudul Sriwijaya yang ditulis oleh Profesor Slamet Mulyana. Data yang sama ditemukan dalam buku berjudul Memoire karya Profesor Chavannes pada 1894 yang menyimpulkan bahwa pulau emas berada di Candi Muara Takus, bukan di Sriwijaya atau Jambi. “Bahkan penemuan candi-candi peninggalan kerajaan banyak ditemukan di Muara Takus,” katanya.

    Sang komposer, Rino Dezapati, mengungkapkan adanya kesulitan untuk mendapatkan data-data sejarah, terutama dalam menemukan naskah. Karena itu, sebelum melakukan riset, mereka terlebih dulu membuka beberapa buku sejarah untuk dijadikan acuan.

    SUTRISNO ZULKIFLI

    Berita lain:
    Mobil-mobil Ini Didesain Khusus untuk IIMS 2014 

    Bukan Trah Soekarno, Mentok Jadi Sekjen PDIP

    Polwan Cantik, Jerawatan Jadi Mulus


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?