Kampanye, Slank Tolak Manggung dan Dukung Partai

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pendiri Slank, Kaka dan Bimbim (kiri) tampil menghibur para penggemarnya, Slankers, dalam konser

    Pendiri Slank, Kaka dan Bimbim (kiri) tampil menghibur para penggemarnya, Slankers, dalam konser "30 Tahun SLANK, Nggak Ada Matinya" di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, (13/12). TEMPO/Nurdiansah

    TEMPO.CO , Jakarta:Musim kampanye menjadi musim yang dinantikan sebagian musisi. Bagaimana tidak, tawaran partai ke musisi untuk manggung pasti berlimpah. Tentunya, pendapatan musisi juga akan meningkat. Namun, Slank mengatakan tidak untuk tawaran itu. Mereka memilih vakum. "Seperti tahun-tahun sebelumnya, kami tidak mau menerima tawaran partai saat kampanye," kata Bimbim saat dihubungi Tempo, Jumat 21 Maret 2014.

    Bukan tanpa alasan Slank punya sikap seperti itu. Musababnya, mereka menganggap belum ada partai yang layak untuk mendapatkan dukungan. "Kami tidak mau bertindak bodoh dengan salah melakukan dukungan, kami tentu akan mendukung sesuatu yang kami anggap layak," ujar penggebuk drum band yang bermarkas di Gang Potlot itu--Bimbim.

    Menurut Bimbim dulu band-nya mendukung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) karena merasa layak. Berbicara partai, ia masih meragukannya. Sikap Slank ini, kata Bimbim, konsisten dengan idealisme yang selama ini mereka bangun. "Slank berdiri di atas semua golongan, jika kami mendukung salah satu partai itu berarti kami melakukan penghianatan," ujarnya.


    RINA ATMASARI


    Baca juga:
    Slank: Tindak Iklan Politik Pemilik Media
    Bimbim dan Kaka Slank Temui Ahok
    Jokowi Tanam Pohon, Ahok Bertemu Slank
    Kaka 'Slank' Biasakan Anak Nikmati Pertunjukan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.