Maudy Kecewa Abang None Disebut Pajangan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maudy Koesnaedi. Istimewa

    Maudy Koesnaedi. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Abang None Jakarta 1993, Maudy Koesnaedi mengaku kecewa dengan anggapan Abang dan None Jakarta sekadar pajangan. "Mereka itu bukan pajangan," kata Maudy di Balaikota DKI Jakarta.

    Dia menyebutkan Abang dan None Jakarta bukan pajangan yang hanya bertugas menemani Gubernur DKI saat bertugas atau mendatangi acara saja. "Acara mereka itu sangat padat. Diisi dengan kegiatan-kegiatan," katanya.

    Selain kegiatan, Maudy juga menyebutkan Abang None Jakarta dibekali delapan jenis pendidikan yang diperlukan seperti ilmu pemerintahan, tata busana, budaya Betawi, pemasaran, Bahasa Inggris dan melalui psikotes. "Dan masing-masing ilmu itu diberikan oleh ahlinya," katanya.

    Gelaran pemilihan Abang None Jakarta ini, menurut Maudy, tidak hanya memilih seseorang dengan paras tampan atau cantik, namun ada beberapa kriteria lain yang harus dicapai seperti harus memiliki kartu identitas Jakarta. "Seleksinya sangat ketat," katanya.

    Pemilihan Abang None Jakarta telah berlangsung semalam, Rabu 3 Juli 2014 di Monumen Nasional. Terpilih Dio Aufa Handoyo dan Delicia Gemma Syah Marita sebagai Abang dan None Jakarta 2013.

    ANT | ALIA

    Berita Lain:
    Coboy Junior Santai dengan Foto Mesra Bastian

    Carla Bruni: Saya Bak Telanjang di Mana-mana 

    Lindsay Lohan Ulang Tahun tanpa Teman dan Keluarga 

    Pemilu 2014, Wanda Hamidah Mundur dari Politik

    Lima Tahun Lagi Jude Law Diramal Botak



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.