Sapardi: Sastra Mengikuti Perkembangan Zaman

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sapardi Djoko Damono. DOK/TEMPO/Adri Irianto

    Sapardi Djoko Damono. DOK/TEMPO/Adri Irianto

    TEMPO.CO, Makassar - Seni bukanlah sesuatu hal yang monoton. Hampir tiap tahun, tiap era, seni selalu berubah. Hal itu pula yang disadari oleh sastrawan dan budayawan Sapardi Djoko Damono. Dalam kuliah umum My City My Literature di Aula Profesor Mattulada Fakultas Ilmu Budaya Universitas Hasanuddin, Sapardi mengajak peserta kelas untuk memikirkan ulang tentang sastra. Ia pun tidak menafikan perubahan sastra yang mengikuti perkembangan zaman. “Sastra memang selalu berkembang,” kata Sapardi, Rabu, 26 Juni 2013.

    Menurut Guru besar Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia ini sastra tidak hanya berupa tulisan, bunyi, gambar, tulisan dan gambar atau komik, maupun gabungan dari ketiganya, yakni film. Sastra juga bisa meloncat-loncat seenaknya sendiri di layar komputer. Maksudnya, era teknologi canggih telah ikut serta memberikan kontribusi pada perkembangan sastra. "Melalui internet, anak muda menyalurkan kreativitas sastranya, dan menghasilkan karya baru yang bermanfaat bagi masyarakat."

    Sapardi memberikan contoh novel 140 Karakter. Buku karya  Fira Basuki itu merupakan kumpulan isi hati si penulis yang dituangkan melalui sosial media Twitter. Pada konteks lain, ada film yang lahir dari kumpulan lagu The Beatles. Dan semua itu bukti dari kata ‘meloncat-loncat’ yang dimaksud Sarpadi. Sebuah buku bisa menjadi film, dan lainnya.

    Soal dongeng atau cerita rakyat, Sapardi berpendapat bila keduanya juga mesti berubah mengikuti perkembangan zaman. Sebab, cerita sastra yang tidak diubah akan ditinggalkan atau terkubur. Menurut dia, tradisi adalah sebuah proses. Dan cara mempertahankan tradisi sastra adalah dengan mengembangkan kreativitas. "Bukan menjaganya tetap pada cerita awal diciptakannya," kata Sapardi. "“Yang tidak berubah-ubah itu akan mati, artinya masuk museum dan selesai.”

    Sapardi melanjutkan, film animasi Shrek adalah kisah yang diadaptasi dari buku dongeng. Begitu pula dengan film Twilight yang mengisahkan vampir. Sejak dulu vampir sudah ada, namun pembuat film meramunya menjadi sesuatu yang baru. "Orang bisa menulis karena bisa membaca," kata Sapardi. "Karena itu, generasi muda tidak hanya menulis tetapi harus tekun membaca."

    Kuliah umum My City My Literature merupakan satu kegiatan dari rangkaian acara Makassar International Writers Festival 2013. Pagelaran yang diselenggarakan Rumata' ini berlangsung sejak 25-29 Juni 2013. Dan untuk kuliah umum Sapardi, Rumata’ bekerja sama dengan mahasiswa Pasca Sarjana Sastra Unhas.

    REZKI ALVIONITASARI


    Topik terhangat:


    Ribut Kabut Asap
    | PKS Didepak? | Persija vs Persib | Penyaluran BLSM

    Berita lainnya:
    PKS: Dakwaan Luthfi Aneh dan Lucu
    Mabes: Dua Polisi Tertangkap Bawa Rp 200 Juta

    Polisi Tetapkan 9 Tersangka Pembakar Hutan

    Lirik Nakal 'Rekening Gendut' Iwan Fals

    Caleg Golkar Tewas di Lokalisasi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.