Sepenggal Kenangan Bersama Veven Wardhana

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Veven Sp Wardhana. Tempo/Rully Kesuma

    Veven Sp Wardhana. Tempo/Rully Kesuma

    TEMPO.CO, Jakarta -Sastrawan yang juga wartawan senior, Veven SP Wardhana yang meninggal dunia pada Jumat, 17 Mei pukul 01.30 dinihari meninggalkan banyak kenangan. Dia dikenal sebagai sosok guru, pemberi semangat dan penyuka humor.

    Tahun 1996 hingga 1997 Veven pernah menjadi editor untuk Tempo Interaktif (sekarang Tempo.co). Situs yang dibuat setelah paska Majalah Tempo diberedel awalnya hanya dikerjakan oleh tim kecil antara lain almarhum Yusril Djalinus, Bambang Bujono, Toriq Hadad, Bina Bektiati dan Hadriani Pudjiarti. Ketika itu, ada beberapa mahasiswa yang menjadi wartawan untuk situs ini antara lain Ali Nuryasin, Mustafa Ismail, Edy Budiyarso, Wenslaus Manggut dan Iwan setiawan. Belakangan bergabung mantan wartawan Bernas, Yogyakarta Purwani Diyah Prabandari.

    Dalam penerbitan awal Tempo Interaktif, setiap malam, Veven, Toriq Hadad dan Wahyu Murayadi -saat itu Wahyu juga wartawan dan editor di Majalah Forum Keadilan, menjadi penyunting naskah berita yang ditulis para wartawan Tempo Interaktif.

    "Mas Veven pribadi yang kalem, tenang tidak banyak omong. Biasanya kalau mengedit berita Mas Vevevn memilih berada di meja paling sudut. Kalau kami sering senda gurau dan ketawa, Mas Veven sangat diam dan tenang mengerjakan tugasnya," kata Edy Budyarso yang kini Produser di RCTI.

    Namun di balik kediaman Veven, banyak contoh positif yang dilakukannya. "Dari Mas Veven saya diajari menulis sesuatu dengan muatan kalimat sastra tapi tetap ringan bisa dikunyah atau dipahami untuk masyarakat umum. Saat itu, dia guru dan pemberi semangat mengajari kami menulis," kata Edy.

    Veven pada masa Tempo Interaktif....


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.