Ada Puing Pesawat Hercules di Hamparan Sawah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karya instalasi pesawat remuk berjudul Over Weight karya pematung Yogyakarta Budi Barnabas yang dipamerkan di areal persawahan sepanjang jalan Nitiprayan, Bantul, Yogyakarta. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    Karya instalasi pesawat remuk berjudul Over Weight karya pematung Yogyakarta Budi Barnabas yang dipamerkan di areal persawahan sepanjang jalan Nitiprayan, Bantul, Yogyakarta. TEMPO/Pribadi Wicaksono

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Tak ada gemuruh suara pesawat jatuh yang didengar warga di kawasan Nitiprayan, Bantul Yogyakarta. Tak ada pula suara raungan sirene mobil ambulans. Tak ada rombongan polisi militer. Tapi, di hamparan sawah tampak tubuh pesawat bewarna hijau mirip pesawat militer sepanjang 20 meter terpotong menjadi tiga bagian. Pada tubuh pesawat itu ada logo bendera Amerika dan nomor seri 295749.

    Anehnya, meski seperti pesawat militer, di antara puing badan pesawat itu tercecer puluhan karung berisi kedelai. Pesawat remuk itu bukanlah kejadian nyata, melainkan karya instalasi kolaborasi pematung Yogya Budi Barnabas dengan Umartopo. “Karya ini sebagai protes terhadap negara yang selalu mengandalkan impor puluhan komoditas pertanian, termasuk kedelai,” ujar Budi kepada Tempo, Ahad, 23 Desember 2012.

    Perupa alumnus Institut Seni Yogyakarta 1987 ini mengatakan karya pesawat jatuh berjudul "Over Weight" itu merupakan karya susulan yang dipasang Ahad dinihari, 23 Desember 2012, untuk melengkapi pameran bertajuk "Panen Terakhir" yang telah digelar Komunitas Garda Matra sejak akhir September hingga 31 Desember mendatang. “Saya sengaja pasang pagi-pagi sebelum jalan ramai orang, buat surprise,” kata Budi. Pameran ini dikurasi oleh sineas Garin Nugroho.

    Untuk membuat badan pesawat mendekati skala aslinya, Budi sejak dua bulan lalu mulai berburu lembaran limbah aluminium di sejumlah percetakan di Yogyakarta untuk didaur ulang. Dia berhasil memperoleh sekitar 40 kilogram lembar aluminium bekas paperplate yang dia beli murah seharga Rp 16 ribu perkilogram. Lembaran aluminium itu dia satukan dengan teknik las dan akhirnya membentuk badan pesawat. “Saya membuat pesawat itu dibantu enam orang, dengan waktu sekitar 1,5 bulan penuh,” kata Budi.

    Sebagai karya bercorak site specific installation, Budi menempatkan pesawat itu di areal persawahan yang mendekati masa panen berukuran 25x9 meter dengan menyewa pada petani seharga Rp 800 ribu hingga akhir tahun ini. “Ada juga warga yang mbesengut mukanya pas pesawat dipasang,” kata Budi tertawa. Sebaliknya, malah ada yang antusias sawahnya diacak-acak untuk ajang pameran seni rupa.

    Di kawasan itu kini ada 25 karya seni instalasi berukuran raksasa yang tersebar di tengah lahan persawahan. Ada karya berbentuk bongkahan otak berwarna merah, sosok bayi termenung, sampai Dewi Athena.
    Pameran ini akan dibawa keliling Jawa, dengan tetap dipajang di areal persawahan.

    PRIBADI WICAKSONO

    Terpopuler
    Presiden Palestina, Mahmoud Abbas Ikut Misa Natal
    Dahlan Setuju Jokowi, Pertamina Relakan Plumpang
    Pemimpin Ikhwanul Muslimim Ucapkan Selamat Natal
    5 CM Sudah Ditonton Lebih Dari 1 Juta
    Polah Dahlan Iskan di Jam Makan Siang
    Rhoma Capres 2014, Bim Bim Slank Bandingkan Jokowi
    Samsung Galaxy Grand, Layar Jumbo Resolusi Mini
    Dahlan, Jokowi, Ahok, Capres Pilihan Slank
    Andi Mallarangeng Dikenal Cuek Sama Tetangga
    Foto Majalah Dewasa, Tina Toon Ambil Positifnya


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.