Arya Dipayana Dikenal Sebagai Pribadi yang Ulet  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain, sutradara, dan penulis naskah teater, Ags. Arya Dipayana, Jakarta, 14 Mei 2009. [TEMPO/ Arnold Simanjuntak

    Pemain, sutradara, dan penulis naskah teater, Ags. Arya Dipayana, Jakarta, 14 Mei 2009. [TEMPO/ Arnold Simanjuntak

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Taman Pemakaman Umum Jeruk Purut, Jakarta Selatan, menjadi tempat peristirahatan terakhir bagi seniman teater Ags Arya Dipayana. Salah satu putra produktif dunia seni pentas ini tutup usia pada kemarin malam, tepatnya pukul 22.30 WIB. Aji - begitulah almarhum disapa - meninggal karena serangan jantung saat mengikuti workshop wayang di Purwakarta, Jawa Barat.

    Seniman teater Nano Riantiarno pun mengenal almarhum sebagai pribadi yang ulet dan pantang lelah. “Terakhir saya berkomunikasi dengan Aji saat ada sebuah proyek teater,” kata Nano. Ditambahkannya, ia masih teringat saat ia menanyai perihal kebiasaan merokok almarhum. “Saat di Purwakarta juga sempat ada kelakar tentang kopi dan gula yang diminum almarhum,” kata Nano.

    Bagi Nano, sosok Aji merupakan orang yang tepat untuk meneruskan perjuangan orang-orang teater di Indonesia. “Saya rasa Aji akan lebih bahagia dan tenang di alam sana,” katanya. Pendiri Teater Koma ini pun memiiki kesan tersendiri terhadap kebiasaan almarhum yang kerap berdendang di sela-sela obrolan santai. “Saya juga belajar moci (meracik teh) dari dia, dan mendapatkan banyak falsafah,” katanya.

     

    AGUSLIA HIDAYAH


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?