150 Bahasa Daerah di Indonesia Terancam Punah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana di Perpustakaan Pusat Bahasa. (Dok.TEMPO/Nickmatulhuda)

    Suasana di Perpustakaan Pusat Bahasa. (Dok.TEMPO/Nickmatulhuda)

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Berdasarkan catatan dari Pusat Bahasa Kementerian Pendidikan Nasional, dari 746 bahasa yang ada di Indonesia pada saat ini, sekitar 150 bahasa daerah terancam punah karena sejumlah faktor dan 15 bahasa daerah sudah punah.

    "Bahasa daerah yang paling rawan terancam punah itu berada di sejumlah kepulauan kecil, seperti Halmahera dan Papua, namun yang terancam punah sebanyak 150 bahasa daerah itu menyebar di semua kepulauan di Indonesia," kata Kepala Bidang Pengembangan Pusat Bahasa Dr. Sugiyono pada Rabu (7/7) lalu di Banjarmasin.

    Menurutnya, ada empat penyebab bahasa daerah tersebut punah, yakni perang, bencana alam, urbanisasi dan kawin campur. Tanda-tanda kepunahannya tampak apabila di kalangan anak-anak tidak lagi bisa menggunakan bahasa daerah dalam percakapan sehari-hari.

    Sugiyono memperkirakan di akhir abad ke-21 nanti, dari 746 bahasa daerah yang ada di Indonesia, hanya tinggal 10 persen yang bisa bertahan, sedangkan 90 persen lainnya terancam hilang atau punah. Upaya mempertahankan agar bahasa daerah jangan sampai punah, kata dia, akan menjadi tugas dan tanggung jawab semua pihak.

    Khaidir Rahman


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.