22 Seniman Ramaikan Festival Jatiwangi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jatiwangi Artist in Residence Festival. Foto-foto:(TEMPO)ADITYA HERLAMBANG PUTRA

    Jatiwangi Artist in Residence Festival. Foto-foto:(TEMPO)ADITYA HERLAMBANG PUTRA

    TEMPO Interaktif, Bandung - Jatiwangi Artist in Residence Festival kembali digelar. Acara dua tahunan itu kali ini diikuti 22 seniman dari dalam dan luar negeri. Mereka membuat beragam karya seni bersama warga di tujuh desa di kecamatan Jatiwangi, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.
    Festival gagasan masyarakat yang tergabung dalam Jatiwangi Art Factory itu mengundang seniman untuk tinggal selama dua minggu. Sejak 26 Juni lalu, mereka tinggal di rumah warga yang tersebar di tujuh desa, yaitu Jatisura, Surawangi, Sutawangi, Sukaraja Wetan, Burujul Wetan, Leuwenggede, dan Loji. "Seniman menjadi fasilitator warga desa untuk membuat karya seni," kata kurator festival Heru Hikayat di Desa Jatisura, pada Kamis (8/7) lalu.

    Hasil karya mereka bersama warga desa itu dipamerkan berangkai selama 7-9 Juli. Di Desa Jatisura, Rahmat Haron seniman asal Malaysia, menampilkan karya videonya yang berjudul Piknik di Makam. Adapun Haseena Abdul Majid menyajikan performance art melukis kain batik.
    Di Desa Loji, seniman dari Singapura Ghazi Alqudcy memutar film berjudul Trio Dekil. Kisahnya yang dimainkan oleh anak-anak desa tersebut merupakan hasil adaptasi lakon berjudul Ibu Durhaka karya guru Cicih Surkasih. Sedangkan seniman lainnya seperti Handy Hermansyah membuat lampion, dan M. Anggawedhaswhara mengumpulkan gambar anak-anak untuk dibukukan.

    Aprodin, salah seorang warga Desa Sutawangi, mengaku senang dengan adanya festival itu dikampungnya. "Acara kesenian baru ada sekarang," katanya. Warga pun cukup antusias terlibat proyek kesenian yang dilontarkan seniman asal Singapura Jeremy Chu. Bersama seniman Solo Dani Iswardhana, mereka membuat lampion dan wayang beber sederhana untuk ditampilkan hari ini.

    Anwar Siswadi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi dan Tantangan Jozeph Paul Zhang, Pria yang Mengaku Nabi Ke-26

    Seorang pria mengaku sebagai nabi ke-26 melalui media sosial. Selain mengaku sebagai nabi, dia juga melontarkan tantangan. Dialah Jozeph Paul Zhang.