Ratusan Naskah Kuno Aceh Tersimpan di Brunei Darussalam

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO InteraktifBanda Aceh - Ratusan naskah kuno Aceh, yang tersimpan rapi di Brunei Darussalam sekitar lima tahun lalu, menunggu tindakan pemerintah Indonesia untuk mengambilnya agar menjadi koleksi bagi generasi muda dan masyarakat peduli terhadap peninggalan sejarah langka tersebut.

    Seorang kolektor naskah kuno Aceh, Tarmizi A. Hamid SP, di Banda Aceh, mengatakan, semua naskah kuno bernilai sejarah tersebut milik masyarakat yang dibawa saat mengikuti pameran dunia Islam di Brunei Darussalam sekitar akhir tahun 2004.

    "Naskah itu milik saya dan milik kita masyarakat. Ketika itu kita ikut pameran dunia Islam. Pameran itu sendiri diikuti dari berbagai negara, termasuk dari Provinsi Aceh," kata Tarmizi, yang kini sedang berupaya mengembalikan ratusan naskah kuno itu ke Aceh, pada Selasa ini.

    Menurut Tarmizi, upaya mengembalikan naskah tersebut dapat dilakukan karena ketika benda bernilai sejarah itu diserahkan bersifat sementara. Itu terkait dengan bencana alam gempa bumi dan tsunami 26 Desember 2004 yang meluluhlantakkan Aceh dan menghilangkan ratusan ribu nyawa masyarakat.

    "Sangat dimungkinkah naskah itu kita kembalikan ke Aceh. Saya mengharapkan dukungan untuk mengembalikan naskah ini sesegera mungkin ke Aceh. Saya membantu melakukan hubungan dengan Pemerintah Kerajaan Brunei Darussalam karena memang saya yang bawa ke sana," Tarmizi menjelaskan.

    Upaya mengembalikan sekitar 150 naskah kuno Aceh itu penting dilakukan mengingat ribuan naskah yang tersimpan rapi di Pusat Dokumentasi dan Informasi Aceh (PDIA) hancur dan hilang ditelan bencana tsunami yang melanda sebagian wilayah provinsi tersebut.

    "Naskah kuno ini menjadi penting artinya bagi masyarakat Aceh karena tidak sedikit naskah yang tersimpan di PDIA kini sudah dibawa tsunami. Saya berharap semua naskah kuno Aceh yang sekarang tersimpan di Brunei Darussalam dapat segera kembali ke daerah ini," ujar Tarmizi.

    Tarmizi mengatakan, berbagai naskah kuno Aceh di Brunei Darussalam itu bisa dijadikan koleksi berharga bagi generasi muda dan pemerhati sejarah, karena memiliki nilai Islami dan sangat relevan dan mendukung pemberlakuan syariat Islam di provinsi tersebut.

    Mayoritas naskah kuno tersebut ditulis dalam bahasa Arab melayu dan sebagian lainnya berbahasa Arab. "Pengetahuan dalam naskah kuno itu juga aneka ragam, termasuk masalah kajian perkembangan masa depan yang diprediksi penulis naskah tersebut."

    Tarmizi menambahkan, tak sedikit kandidat doktor negeri jiran Malaysia yang melakukan kajian dan penelitian bagi penulisan disertasi untuk menyelesaikan program studi S3. Mereka rata-rata datang untuk mengkaji sekitar 200 naskah kuno yang kini tersimpan di rumahnya.

    @

    NURDIN KALIM/ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.