Festival Film Dokumenter 2022 Resmi Dibuka di Bioskop Permata Yogyakarta

Reporter

Editor

Marvela

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset,dan Teknologi Republik Indonesia diwakili Edi Suwadi memberikan sambutan dalam acara pembukaan Festival Film Dokumenter (FFD) 2022. Dok. Festival Film Dokumenter 2022

TEMPO.CO, Yogyakarta - Festival Film Dokumenter (FFD) 2022 telah dibuka secara resmi pada Senin, 14 November 2022 di Gedung eks Bioskop Permata, Yogyakarta. Perhelatan FFD tahun ini diselenggarakan secara offline dan online, setelah selama dua tahun sebelumnya diadakan secara online dan hybrid akibat adanya pandemi Covid-19. 

Gedung eks Bioskop Permata menjadi tempat penyelenggaraan utama FFD tahun ini. Penyelenggaraan FFD menjadi acara publik pertama yang bertempat di Gedung eks Bioskop Permata setelah sebelumnya dinyatakan tutup permanen pada 1 Agustus 2010. 

Sebuah pameran film dokumenter “Maaf, Bioskop Tutup” (Ardi Wilda Wirawan, 2010) ditayangkan secara non-stop dan berulang di tempat tersebut sebagai salah satu bentuk perayaan kebangkitan Gedung eks Bioskop Permata. Film ini menceritakan tentang romantisme Bioskop Permata sebelum akhirnya ditutup untuk umum, menayangkan nostalgia romantisme Bioskop Permata pun turut digelar untuk menyemarakkan “kebangkitan” gedung ini. 

Pembukaan dimulai dengan penampilan dari Bagus Dwi Danto, musisi asal Yogyakarta yang membawakan tiga lagu gubahannya. Kemudian, acara dilanjutkan dengan sambutan dari Kurnia Yudha, Direktur Forum Dokumenter. Ia mengucapkan terima kasih kepada para pihak yang telah berkontribusi dan memeriahkan festival ini. 

“Pada tahun 2022 ini, FFD memulai kembali festival dengan sebagaimana umumnya dulu festival film ini diadakan, atau dengan bahasa saat ini, luring. Format ini kami pilih untuk menjadi penanda perjalanan kita semua dalam pemulihan diri dari pandemi. Kerinduan yang muncul akan perjumpaan dengan rekan sejawat, perbincangan tatap muka, maupun pengalaman berfestival film pada umumnya, harapannya bisa terakomodir di tahun ini," ucapnya, dikutip dari siaran pers pada Selasa, 15 November 2022. “Harapannya, semangat eksperimentasi dan upaya mengaktivasi ruang ini dapat menjadi inspirasi bagi semua pelaku perfilman, khususnya dokumenter."

Sambutan selanjutnya disampaikan oleh Francois Dabin, Direktur IFI Yogyakarta. Ia mendukung pergelaran FFD yang sudah berjalan selama 21 tahun ini. “FFD menjadi rekanan dan mitra IFI yang nantinya akan menampilkan film-film dalam bentuk Virtual Reality. Hal ini bisa menjadi gerbang untuk mengeksplorasi bentuk dokumenter yang berbeda," katanya.

Sejalan dengan sambutan dari Direktur IFI Yogyakarta, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia yang diwakili oleh Edi Suwadi memberikan apresiasinya terhadap usaha Festival Film Dokumenter yang terus bertahan sebagai ruang ekshibisi dan apresiasi film-film dokumenter, khususnya dari para Filmmaker Indonesia. 

“Kemendikbudristek mengapresiasi kegiatan ini, bahkan dari dua tahun yang lalu kami sudah hadir di sini, sekaligus mendukung kegiatan ini. Mudah-mudahan festival ini terus berlanjut dan meningkat kualitas dan kuantitasnya," katanya. 

Ia juga memberikan apresiasi terhadap pemanfaatan ruang Gedung eks Bioskop Permata sebagai ruang putar alternatif. “Memanfaatkan bioskop lama ini untuk bisa berkarya dan ini menunjukkan bahwa perbioskopan kita, khususnya di Yogyakarta ini, mulai sudah bangkit kembali. Mudah-mudahan ini menunjukkan perbangkitan perfilman di Indonesia," katanya.

Alia Damaihati selaku Direktur Program FFD 2022 memaparkan rangkaian program dalam perhelatan festival yang akan berlangsung selama seminggu ke depan ini. Selain itu, ia juga menjelaskan mengenai latar belakang pemilihan film pendek pembuka festival tahun ini. “Setiap tahunnya kami menemui tantangan dan kompleksitas yang berbeda pada proses penyeleksian film, dan setiap film memiliki tantangan dan kekuatannya masing-masing. Pada konteks tertentu kami percaya bahwa film dan ruang dapat saling menguji," katanya. 

Gedung eks Bioskop Permata menjadi tempat penyelenggaraan utama Festival Film Dokumenter 2022. Dok. Festival Film Dokumenter 2022

“Berangkat dari gagasan dan sebuah paradoks atas ketidakutuhan, baik atas film, ruang maupun situasi yang sedang kita hadapi, kami menemukan banyak perbincangan menarik, bagaimana ketidakutuhan merupakan celah yang telah ada dalam berbagai film kepada penontonnya di berbagai ruang," kata Alia.

Malam pembukaan FFD 2022 ini dihadiri oleh para tamu undangan dan juri dari berbagai negara. Mulai dari Vivian Idris dari Badan Perfilman Indonesia, Makiko Wakai dari Yamagata International Film Festival Jepang, Phillip Cheah kurator film dari Singapura, hingga Jewel Maranan, seorang pembuat film dan direktur program Festival Daang Dokyu, Filipina. 

Sebagai penanda dimulainya perhelatan FFD tahun ini, film Fantasmagoría (2020) garapan Juan Francisco Gonzalez pun ditayangkan. Film berdurasi 15 menit yang berasal dari Chili ini memaparkan tentang keadaan dan pengaruh industrialisasi terhadap lanskap gurun Atacama yang disuguhkan dengan gaya tutur dan bentuk yang eksperimental. Melalui Fantasmagoría (2020), kita diajak untuk menilik tambang caliche, Maria Elena, yang sudah lama terbengkalai.

Melalui penuturan seorang buruh tambang nitrat yang sempat bekerja di sana, kita diajak untuk menyusuri daerah tambang; merefleksikan cerita yang menguap melalui benda mati di sana. Menyimak kembali perasaan-perasaan yang terbengkalai melalui hantu yang bercerita tentang kehidupan. Selain ditayangkan menjadi film pembuka, Fantasmagoría (2020) akan ditayangkan ulang dalam program Spektrum FFD 2022.

Mulai dari 15 hingga 19 November 2022, penonton dapat menyaksikan 57 film dokumenter pilihan dari 18 negara yang berbeda. Dari Indonesia, terdapat setidaknya 8 provinsi yang terlibat mengirimkan karya dalam FFD tahun ini. Semua film dokumenter tersebut akan ditayangkan di tiga tempat yang berbeda, yakni: Gedung ex Bioskop Permata, Bioskop Sonobudoyo, dan IFI-LIP Yogyakarta. Film-film tersebut terbagi atas program kompetisi dan non kompetisi. Beberapa judul di antaranya telah berlayar dan ditayangkan di berbagai festival film internasional hingga menjadi nominasi Festival Film Indonesia untuk kategori dokumenter seperti: Segudang Wajah Para Penantang Masa Depan (Yuki Aditya, I Gde Mika, 2022), A Letter to The Future (Kurnia Yudha F., 2021), hingga Roda-Roda Nada (Yuda Kurniawan, 2022).

Program film yang terangkum dalam FFD tahun ini terdiri dari dua jenis, yakni Program Kompetisi dan Program Non-Kompetisi. Program Kompetisi meliputi tiga cabang, yakni: International Feature-Length Documentary Competition, Indonesia Feature-Length Documentary Competition, Short Documentary Competition, dan Student Documentary Competition. Sementara itu, Program Non-Kompetisi sendiri terdiri atas tiga rangkaian agenda, meliputi: Program Perspektif (berbicara mengenai collective memory), Program Lanskap (diskusi mengenai diversitas dokumenter Indonesia), serta Program Spektrum (pertanyaan tentang eksplorasi bentuk sebuah film dokumenter).

Selain program film, tahun ini FFD juga menghadirkan serangkaian aktivitas seputar dunia perdokumenteran lain, yakni DOCTALK dan DOC Forum. DOCTALK merupakan program diskusi panel dan presentasi mengenai perkembangan praktik film dan ekosistem dokumenter. Program ini dibuka untuk umum tanpa biaya tiket masuk dah dapat diikuti dengan meregistrasikan diri di tempat penyelenggaraan.

Selaras dengan program DOCTALK, FFD 2022 juga menyelenggarakan DOC Forum yang merupakan lokakarya intensif dan berfokus pada perkembangan pengetahuan, praktik medium, kerja jaringan, serta aktivasi ruang melalui medium dokumenter. DOC Forum diselenggarakan selama festival berlangsung dan diikuti secara terbatas oleh beberapa perwakilan komunitas film dokumenter dari sejumlah wilayah di Indonesia, dari Sabang sampai Merauke, dari Aceh Documentary sampai Papuan Voices.

Festival Film Dokumenter 2022 dipersembahkan oleh Forum Film Dokumenter. Keseluruhan kegiatan festival dapat diakses secara gratis. Tiket menonton tersedia secara on the spot (OTS) di setiap tempat penyelenggaraan, mulai dari pukul 12.00 WIB.

Baca juga: Film Dokumenter Semesta Keliling 6 Kota, Nicholas Saputra: Semoga Menginspirasi

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.






3 Wajah Christine Hakim dalam 3 Film Produksi Luar Negeri, Terakhir The Last of Us

4 hari lalu

3 Wajah Christine Hakim dalam 3 Film Produksi Luar Negeri, Terakhir The Last of Us

Christine Hakim disorot berkat perannya di film serial The Last of Us. Sebelumnya ia sempat bermain bersama Julia Roberts di Eat, Pray, Love.


Tonton Dokumenter Modi Soal Kerusuhan Muslim Gujarat, Mahasiswa India Ditahan

5 hari lalu

Tonton Dokumenter Modi Soal Kerusuhan Muslim Gujarat, Mahasiswa India Ditahan

Polisi Delhi menahan mahasiswa yang berkumpul untuk menonton film dokumenter BBC tentang Perdana Menteri Narendra Modi yang diluncurkan baru-baru ini.


India Blokir Film tentang PM Modi, Sorot Kerusuhan Gujarat 2002

9 hari lalu

India Blokir Film tentang PM Modi, Sorot Kerusuhan Gujarat 2002

India memblokir film dokumenter tentang kepemimpinan Modi saat kerusuhan Gujarat 2002 yang menewaskan seribu orang


J-Hope BTS Bagikan Kisah di Balik Pembuatan Album Solonya Lewat Film Dokumenter

11 hari lalu

J-Hope BTS Bagikan Kisah di Balik Pembuatan Album Solonya Lewat Film Dokumenter

Film dokumenter J-Hope In The Box akan menampilkan cuplikan eksklusif yang belum pernah ditunjukkan sebelumnya.


Festival Film Internasional Berlin Tambah Aturan Baru, Delegasi Rusia dan Iran Dilarang Hadir

12 hari lalu

Festival Film Internasional Berlin Tambah Aturan Baru, Delegasi Rusia dan Iran Dilarang Hadir

Festival Film Internasional Berlin melarang delegasi film, perusahaan, dan media yang memiliki hubungan langsung dengan pemerintah Rusia dan Iran.


Putin Perintahkan Film Dokumenter Invasi Ukraina Diputar di Bioskop

27 hari lalu

Putin Perintahkan Film Dokumenter Invasi Ukraina Diputar di Bioskop

Putin memerintahkan agar bioskop di Rusia menayangkan film dokumenter tentang invasi ke Ukraina.


Memahami Law Of Attraction, Konsep Magnet antara Kekuatan Pikiran dan Semesta

31 hari lalu

Memahami Law Of Attraction, Konsep Magnet antara Kekuatan Pikiran dan Semesta

Law of attraction menjaga diri dari sikap putus asa dan mudah menyerah dalam menjalani hidup. Ada hubungan kekuatan pikiran dan semesta.


Mengenal Kim Tae Ri, Aktris Korea yang Baru-Baru Ini Disebut Berperilaku Terburuk

35 hari lalu

Mengenal Kim Tae Ri, Aktris Korea yang Baru-Baru Ini Disebut Berperilaku Terburuk

Kim Tae Ri aktris Korea Selatan memulai debutnya dalam film The Handmaiden


5 Rekomendasi Film Dokumenter Musik di Netflix, Wajib Ditonton!

51 hari lalu

5 Rekomendasi Film Dokumenter Musik di Netflix, Wajib Ditonton!

Girlband Blackpink, Taylor Swift, Bob Dylan, hingga band Metallica memilki dokumenter tersendiri. Banyak dari film dokumenter musik mengungkap sifat mistis yang menarik atau menjelaskan kebenaran dari gosip yang beredar.


Alasan Selena Gomez Berbagi Cerita Hidupnya dengan Masalah Kesehatan Mental

56 hari lalu

Alasan Selena Gomez Berbagi Cerita Hidupnya dengan Masalah Kesehatan Mental

Selena Gomez menjelaskan alasannya membuat film dokumenter yang menurut dia sangat penting baginya dan orang lain.