Film Pesantren Bisa Tayang di Bioskop Berkat Tangan Dingin Lola Amaria

Lola Amaria. Dok. Lola Amaria Production

TEMPO.CO, Jakarta - Lola Amaria selaku distributor film Pesantren mengungkapkan akan menayangkan film yang sudah diproduksi sejak 2015 itu serentak di bioskop pada 4 Agustus 2022. Itu dikatakannya saat Lola Amaria production mengadakan jumpa pers dan pers screening pada Senin, 1 Agustus 2022.

Film Pesantren ini merupakan film dokumenter panjang. Kiprah Lola Amaria bersedia mendistribusikan film tersebut sejak 2016, saat proses editing di Jerman.

Lola Amaria bukan wajah baru di dunia film Indonesia, selain model dan aktris, ia kemudian menjadi sutradara dan produser film pula. Begini sekilas profilnya.

Lola Amaria mengawali karirnya sebagai model dan meraih penghargaan busana nasional terbaik dalam ajang Wajah Femina 1997. Tak berhenti sebagai model, ia mulai menapaki dunia film. Meskipun awalnya Lola hanya berlakon, ia menempa dirinya secara otodidak hingga dapat menjadi produser dan sutradara film.

Sinetron yang pernah ia bintangi antara lain Arjuna Mencari Cinta, Tali Kasih, dan Merah Hitam Cinta. Orang tentu masih ingat perannya di film Ca Bau Kan, beradu akting dengan Ferry Salim pada 2001.Di tahun yang sama, ia bermain di film Merdeka 17805.

Film pertama Lola sebagai produser adalah Novel Tanpa Huruf R pada 2004. Tidak hanya itu, gadis berdarah Palembang-Sunda ini juga menyutradai film berjudul Betina yang berhasil meraih penghargaan “Netpac Award” pada Jogja-Netpag Asian Film Festival (JAFF) pada 2006.  Pada 2010, ia menyutradarai film yang menyedot perhatian masyarakat karena mengangkat kisah pekerja migran di film Minggu Pagi di Victoria Park.

Sebagai produser dan sutradara antara lain hasil karyanya di film Labuhan Hati pada 2017, Lima (2018) dan 6,9 Detik (2019). Ia pun menulis skenario untuk film Negeri Tanpa Telinga (2014) dan Jingga (2016).

Dan, melalui Lola Amaria Production, film terbaru yang Lola distribusikan adalah film Pesantren. Lola berencana untuk mendistribusikan film yang dibuat pada 2015 tersebut secara masif melalui bioskop, meskipun dalam beberapa tahun terakhir sudah ditayangkan untuk kalangan terbatas antara lain di beberapa kampus dan pesantren di Indonesia, bahkan beberapa festival di luar negeri. 

Melalui film tersebut, Lola ingin masyarakat tahu bagaimana kehidupan para santri di pesantren melalui kisah dua santri dan guru muda di Pondok Kebon Jambu Al-Islamy, di daerah Cirebon, Jawa Barat. Dan menampik stigma bahwa pesantren kerap dikonotasikan sebagai sarang teroris.

Film Pesantren sempat tayang dan menjadi pembuka Madani Film Festival yang berlangsung pada 27 November hingga 4 Desember 2021. Saat itu, sutradara film ini Shalahudin Siregar mengatakan bahwa film ini bukan film agama, film ini dibuat untuk meluruskan pandangan orang-orang tentang pesantren yang berpikiran bahwa pesantren adalah sekolah teroris.

Proyek film ini mulai dikembangkan pada 2015 lalu dan pembuatannya mendapatkan dukungan dari In-Docs, Steps International, Talents Tokyo, Serta dua stasiun TV Internasional, NHK dan Al Jazeera Documentary Channel. Ketertarikan Lola Amaria pada film Pesantren sejak mengikuti proses editingnya di Jerman pada 2016.

MELINDA KUSUMA NINGRUM  I  SDA

Baca: Tiga Tahun Mengembara, Film Pesantren akan Tayang di Bioskop Indonesia Mulai 4 Agustus 2022

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.






NU Cabang Tiongkok Luncurkan Buku, Tekankan Pentingnya Santri Belajar ke Cina

1 hari lalu

NU Cabang Tiongkok Luncurkan Buku, Tekankan Pentingnya Santri Belajar ke Cina

Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Tiongkok meluncurkan buku bertajuk "Santri Indonesia di Tiongkok"


Apapun Film HIM Damsyik Tetap Datuk Maringgih Dikenalnya

5 hari lalu

Apapun Film HIM Damsyik Tetap Datuk Maringgih Dikenalnya

Di dunia perfilman, HIM Damsyik mulai debut aktor di film pada 1959. Perannya sebagai Datuk Maringgih di serial Siti Nurbaya lekat di hati masyarakat.


Serba-serbi Kisah tentang Charlie Chaplin

6 hari lalu

Serba-serbi Kisah tentang Charlie Chaplin

Pada 2 Februari 1914, Making a Living film pertama yang dibintangi Charlie Chaplin tayang perdana


Mengenang Charlie Chaplin Menuju Debut Film Perdana Making of Living pada 1914

6 hari lalu

Mengenang Charlie Chaplin Menuju Debut Film Perdana Making of Living pada 1914

Making a Living film pertama yang dibintangi Charlie Chaplin yang tayang perdana pada 2 Februari 1914


Kasus Pemerkosaan Santri di Beji Depok, Ustaz Ramadhan Divonis 18 Tahun Penjara dan Denda Rp 500 Juta

7 hari lalu

Kasus Pemerkosaan Santri di Beji Depok, Ustaz Ramadhan Divonis 18 Tahun Penjara dan Denda Rp 500 Juta

Pengadilan Negeri Depok juga mewajibkan Ustaz Ramadhan membayar uang restitusi Rp 30 juta kepada korban. Masih ada tiga tersangka lain.


Profil Ahok, Guru dan Mentor Christine Hakim di Dunia Seni Peran

7 hari lalu

Profil Ahok, Guru dan Mentor Christine Hakim di Dunia Seni Peran

Ahok adalah orang yang pertama kali membawa Christine Hakim ke dunia peran.


Kominfo Punya Pelatihan Khusus Cyber Security untuk Keamanan Infrastruktur Digital

8 hari lalu

Kominfo Punya Pelatihan Khusus Cyber Security untuk Keamanan Infrastruktur Digital

Kominfo memiliki pelatihan khusus mengenai cyber security. Pelatihan itu digelar untuk meningkatkan keamanan infrastruktur digital.


Mengenang Alfred Hitchcock, Sutradara Spesialis Film Thriller Rilis Film Perdana 96 Tahun Lalu

15 hari lalu

Mengenang Alfred Hitchcock, Sutradara Spesialis Film Thriller Rilis Film Perdana 96 Tahun Lalu

Alfred Hitchcock menyutradarai 60 film mulai awal 1920-an. Dia selalu membumbui filmnya dengan suspense dan setia di jalur film thriller.


Santri yang Dibakar Seniornya di Pasuruan Meninggal, Ini Kronologi Kejadiannya

18 hari lalu

Santri yang Dibakar Seniornya di Pasuruan Meninggal, Ini Kronologi Kejadiannya

Santri INF yang dibakar seniornya awal tahun lalu dikabarkan meninggal . Berikut kronologi kejadian lengkapnya.


Hari Ini Genap 66 Tahun, Begini Profil Aktor Amerika-Australia Mel Gibson

36 hari lalu

Hari Ini Genap 66 Tahun, Begini Profil Aktor Amerika-Australia Mel Gibson

Mel Columcile Gerard Gibson AO atau dikenal degan nama Mel Gibson merupakan ator kawakan Amerika-Australia dan produser serta sutradara film.