Imbas Kasus Panda, Reality Show Blackpink Ditunda

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Blackpink. (Soompi)

    Blackpink. (Soompi)

    TEMPO.CO, Jakarta - Episode terakhir dari reality show Blackpink berjudul 24/365 with Blackpink akan ditunda. Ini merupakan imbas dari kritikan sejumlah pihak khususnya dari warga Tiongkok yang tidak terima para anggota Blackpink berinteraksi langsung dengan bayi panda.

    Dilansir dari Soompi, pada Rabu, 4 November 2020, teaser untuk episode terakhir 24/365 with Blackpink telah diunggah. Para anggota mengunjungi taman hiburan Everland untuk bertemu dengan bayi panda. Dalam video tersebut, para anggota terlihat menyentuh bayi panda dengan tangan kosong. Panda adalah harta nasional Tiongkok, dan banyak orang Tiongkok yang marah dengan kejadian tersebut. Mereka menyatakan bahwa panda adalah hewan yang membutuhkan perawatan ekstra dan harus berhati-hati.

    Asosiasi Konservasi Satwa Liar China mengirim surat ke Everland, taman hiburan tempat panda dirawat, dan menuntut agar mereka menghentikan kontak non-profesional dengan bayi panda dan menayangkan adegan seperti itu di acara. Menanggapi hal tersebut, pihak agensinya, YG Entertainment memutuskan untuk menunda episode terakhir tersebut yang harusnya tayang pada Sabtu, 7 November 2020.

    Mereka juga menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi ketika proses syuting. "Pengalaman Blackpink sebagai penjaga panda di Everland berlangsung dengan dihadiri oleh dokter hewan profesional dan penjaga, dan pedoman pencegahan penyakit dan sanitasi yang ketat diikuti," kata YG Entertainment dikutip dari Soompi pada Senin, 9 November 2020.

    Selain itu, mereka juga menegaskan kalau setiap anggota Blackpink mengenakan sarung tangan, masker, pakaian pelindung, dan sepatu yang telah didesinfeksi sesering mungkin ketika bertemu dengan bayi panda. Namun untuk menghormati rekomendasi dari ahli konservasi panda, mereka menunda penayangan reality show itu.

    "Untuk menghormati rekomendasi ahli konservasi panda yang telah menyatakan bahwa 'non-profesional yang melakukan kontak dengan bayi panda dapat menyebabkan kesalahpahaman dari dimensi yang berbeda' dan untuk mengikuti konvensi kerjasama internasional, kami memutuskan untuk menunda pemutaran perdana videonya," katanya.

    MARVELA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.