Hana Hanifah Klarifikasi Tuduhan Prostitusi: Tak Ada Nominal Itu

Reporter:
Editor:

Istiqomatul Hayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Artis yang dikabarkan dekat dengan Kris Hatta itu tampil dalam balutan tunik putih. Ia memadukan gayanya dengan hijab coklat muda dan belt merah. instagram.com/hanaaaast

    Artis yang dikabarkan dekat dengan Kris Hatta itu tampil dalam balutan tunik putih. Ia memadukan gayanya dengan hijab coklat muda dan belt merah. instagram.com/hanaaaast

    TEMPO.CO, Jakarta - Selebgram, Hana Hanifah memberikan klarifikasi seputar peristiwa penangkapan dirinya oleh Kepolisian Resor Kota Besar Medan pada Ahad malam, 19 Juli 2020. Klarifikasi itu diungkapkan melalui kanal Youtubenya, Selasa sore, 21 Juli 2020.

    "Yang pertama, Hana pergi ke Medan terburu-buru tanpa sepengetahuan manajer atau keluarga," ujarnya. Secara tak terduga, kata Hana, ia ditangkap oleh polisi di kamar hotel tempatnya menginap dan dikaitkan dengan prostitusi online. "Selama di Medan, Hana dimintai keterangan oleh penyidik selama 1 x 24 jam, polisi menilai Hana hanya berstatus saksi saja," ia menambahkan. 

    Artis FTV itu menyangkal soal nominal Rp 20 juta dari total Rp 30 juta sebagai uang muka imbalan jasa seperti yang dituduhkan polisi. "Mengenai nominal, enggak ada sama sekali," ucapnya. 

    Gaya Hana Hanifah dalam balutan hijab dan pakaian serba hitam dengan aksen bordir. Selebgram dan artis FTV ini kerap mengunggah foto dirinya yang tampil berhijab dalam akun Instagram pribadinya. instagram.com/hanaaaast

    Hana pun menjelaskan soal peran J dan R yang ikut ditangkap dengannya. J adalah pria yang berada di kamar Hana saat ditangkap, adapun R adalah orang yang mengantar Hana menemui J. "J itu setahu aku fotografer dan R itu asistennya," kata dia. Ia pun mengaku baru pertama kali itu bekerja sama dengan kedua orang itu. 

    Perempuan berdarah Arab itu mengakui, manajernya, Nicco Aditya tidak mengetahui ia bertolak ke Medan. "Jadi manajer Hana itu enggak ada sangkut pautnya dengan pekerjaan di Medan." 

    Dalam keterangan polisi, selain dana Rp 30 juta, Hana juga mengakui sudah setahun terlibat dalam prositusi online. Tapi hal ini disangkal oleh pengacara Hana, Machi Achmad. Menurut dia, Hana kemungkinan dijebak.  


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.