Jumlah Penonton Streaming Film Bajakan Menurun Drastis, Kenapa?

Reporter:
Editor:

Nunuy Nurhayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menonton film streaming online. TEMPO/Fajar Januarta

    Ilustrasi menonton film streaming online. TEMPO/Fajar Januarta

    TEMPO.CO, Jakarta -Perilaku menonton film dari situs bajakan yang dilakukan masyarakat Indonesia mengalami penurunan sebesar 55 persen dalam 10 bulan terakhir. Penurunan jumlah penonton film bajakan tersebut tergambar dalam hasil  penelitian terbaru yanng dilakukan oleh YouGov atas prakarsa Asia Video Industry Association’s Coalition Against Piracy (CAP).

    Penurunan yang signifikan di tingkat konten bajakan yang diidentifikasi oleh survei YouGov ini didukung oleh analisis data lalu lintas Indonesia yang dilakukan oleh Koalisi Anti-Pembajakan (CAP) AVIA, yang melihat jangkauan keseluruhan ke web streaming bajakan menurun 68% antara Agustus 2019 dan Juni 2020.

    Apa yang menyebabkan lintasan lalu lintas pembajakan yang dramatis ini? Diantaranya adalah pemblokiran kelompok indoXXI dan 2.300 situs streaming film bajakan lainnya yang dilakukan oleh Kementrian Komunikasi dan Informasi (KOMINFO), bekerja bersama dengan Video Coalition of Indonesia (VCI). Berita baik ini membuat pelaku film Indonesia merasa senang.

    Joko Anwar, sutradara film Gundala dan Pengabdi Setan menyatakan, “Industri kreatif selalu menjadi korban pembajakan online. Upaya Pemerintah untuk memberantas pembajakan online, merupakan hal terpuji dan memberi semangat. Kami selalu berusaha untuk melawan secara individu dan gagal tetapi dengan upaya bersama oleh seluruh industri akhirnya membuahkan hasil," kata Joko Anwar dalam keterangan tertulis yang diterima Tempo, Senin, 20 Juli 2020.Joko Anwar

    Joko Anwar merasa sangat termotivasi untuk mengatasi masalah ini dengan melangkah maju dan mendorong orang lain di industri ini agar bergabung dengan Video Coalition of Indonesia untuk menyelesaikan masalah ini bersama. "Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada KOMINFO, CAP dan berbagai entitas dalam upaya mereka untuk memerangi musuh bebuyutan kita ini," katanya.

    Hal senada juga disampaikan oleh Produser Starvision Chand Parwez, yang juga Ketua Asosiasi Perusahaan Film Indonesia (APFI). “Kami terdorong dan terinspirasi oleh perhatian yang begitu besar dari Kominfo dalam memerangi pembajakan. Upaya mereka telah mendorong penutupan salah satu situs pembajakan paling terkenal di Indonesia dan kami akan terus mendukung KOMINFO dalam upaya untuk melindungi orang Indonesia dari paparan kegiatan ilegal sekaligus melindungi hak-hak pembuat konten," tuturnya.Pemilik rumah produksi Starvision Plus, Chand Parwez. (Dok. Falcon Pictures)

    Neil Gane, Manajer Umum Coalition Against Piracy (CAP) AVIA memuji Kementerian Kominfo atas upaya berkelanjutan mereka dalam mengganggu jaringan situs web pembajakan yang sedang diuangkan oleh sindikat kejahatan. "Konsumen yang mengakses situs streaming bajakan atau membeli ISD tidak hanya mendanai kelompok kejahatan, tetapi juga membuang waktu dan uang mereka ketika saluran dan situs web berhenti bekerja. Layanan pembajakan tidak memiliki 'jaminan layanan', tidak peduli apa yang penjual ISD atau operator situs web," kata Neil Gane.

    Kerugian finansial yang diakibatkan oleh pembajakan online terhadap industri kreatif Indonesia tidak terbantahkan lagi. Hal ini juga mendorong bahwa kerugian yang terjadi pada konsumen Indonesia sendiri, karena hubungan antara konten bajakan dan malware, juga mulai dipahami dan langkah- langkah pencegahan mulai dilakukan. Dalam survei YouGov baru-baru ini ketika ditanya tentang konsekuensi negatif pembajakan online, konsumen menempatkan pendanaan kelompok kejahatan, kehilangan pekerjaan di industri kreatif, dan risiko malware sebagai tiga kekhawatiran utama mereka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proses Pembuatan Vaksin Virus Corona Dibanding Klaim Obat Hadi Pranoto

    Hadi Pranoto mengklaim obat herbal Antibodi Covid-19 berbeda dengan vaksin virus corona. Proses pembuatan vaksin memakan waktu setidaknya 12 bulan.