10 Fakta Menarik Bloodshot, Superhero yang Diperankan Vin Diesel

Reporter:
Editor:

Nunuy Nurhayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Vin Diesel dalam film Bloodshot (Sony Pictures)

    Vin Diesel dalam film Bloodshot (Sony Pictures)

    TEMPO.CO, Jakarta - Setelah memerankan karakter yang kuat di film Fast and Furious, xXx, dan The Chronicles of Riddick, Vin Diesel kembali dengan Bloodshot. Di film ini, Vin Diesel berperan sebagai superhero.

    "Ini pertama kalinya saya berperan di film superhero drama," kata Vin Diesel dalam video promosinya beberapa waktu lalu.

    Berbeda dari film superhero kebanyakan, Bloodshot yang diangkat dari komik itu mencoba mengangkat ide cerita bahwa seorang superhero tidak melulu soal menangkap penjahat. Iai juga berusaha untuk menjadi superhero untuk menolong dirinya sendiri.

    Bloodshot adalah film yang diadaptasi dari tokoh superhero Valiant Comics. Film ini bercerita tentang seorang marinir, Ray Garrison dan istrinya yang tiba-tiba dibunuh. Ray dihidupkan kembali oleh tim ilmuwan. Film yang diperankan oleh Vin Diesel ini sudah tayang di bioskop mulai 11 Maret 2020. Sebelum menonton film nya, simak dulu fakta menarik tentang Bloodshot.

    1. Dijadikan Percobaan
    Project Rising Spirit atau P.R.S, adalah fasilitas penelitian genetik rahasia yang melakukan eksperimen pada manusia dalam upaya menciptakan senjata hidup yang sempurna. Organisasi yang terbentuk pada 1850 ini sering dikontrak oleh Militer AS untuk mengirim tentara mereka yang diubah secara biologis selama masa perang dan krisis.

    Bloodshot bisa dibilang manusia super dan mesin pembunuh yang paling kuat dan berhasil dikembangkan oleh kelompok sejauh ini. Dia dipekerjakan untuk menghilangkan beberapa ancaman teroris di seluruh dunia. Barukah kemudian Bloodshot menyadari kenyataannya dan lolos dari kendali Rising Spirit untuk mencari jawaban di tempat lain.Vin Diesel dalam film Bloodshot (sony Pictures)

    2.Tidak Memiliki Memori Masa Lalu

    Untuk menjaga agar pasukan mereka di bawah kendali ketat, Rising Spirit menghapus ingatan subyek mereka dan membuat ingatan yang baru bahwa mereka adalah pasukan senjata. Ibarat papan tulis yang bersih, para pasukan ini hanya memiliki satu fokus dan tidak pernah melanggar perintah, menjadikan mereka prajurit yang sempurna.

    Demikian pula dengan Bloodshot yang tidak mengingat masa lalunya, selama beberapa misi pertamanya dengan P.R.S. Namun, setelah mendapatkan kesadaran tentang dirinya, Bloodshot melepaskan diri dari kendali Rising Spirit dan menjadi nakal.

    3. Prajurit Super

    Selain memiliki kemampuan manusia super, Bloodshot adalah prajurit super yang sangat terlatih. Dia terampil dalam pertarungan tangan kosong dan ahli dalam senjata tata cara militer. Bloodshot adalah ahli taktik utama, kecakapannya dalam seni perang membuatnya menjadi sekutu yang kuat selama operasi sembunyi dan musuh yang sangat sulit untuk dikalahkan.

    Bloodshot juga penembak jitu. Semua kemampuan ini tentunya diperkuat oleh kemarahan Bloodshot dan niat untuk membalas dendam, dengan fokusnya yang ingin mengungkap misteri masa lalunya.

    4.Dulunya Mafia

    Sebelum dia dipaksa menjadi percobaan untuk Project Rising Spirit, Bloodshot hidup dalam lingkup kejahatan. Nama aslinya adalah Angelo Mortalli, seorang pembunuh kejam dan tokoh yang terkenal di dunia kriminal. Namun, karir Mortalli berakhir ketika ia dijual oleh keluarga kriminalnya dan dijebak untuk pembunuhan.

    Mortalli mendapat perlindungan menjadi saksi, tetapi dikhianati oleh agen FBI. Setelah itu ia dibawa ke Rising Spirit sebagai subjek uji coba untuk salah satu percobaan baru mereka yang disebut Project: Lazarus. Dalam kisah selanjutnya, Angelo Mortalli adalah identitas sampul yang diadopsi oleh agen DOA dan berganti nama menjadi Raymond Garrison, identitas baru Bloodshot.Eiza Gonzalez berperan sebagai KT dalam film Bloodshot. Instagram/@eizagonzalez

    5. Memiliki Nanites di Dalam Darahnya

    Selama Proyek: Lazarus, miliaran nanites disuntikkan ke aliran darah Angelo Mortalli, mengubahnya menjadi Bloodshot. Nanites ini memakan protein dan pada dasarnya memberi Bloodshot kekuatan supernya. Nanites dapat membuat kamuflase instan dengan mengubah pigmentasi kulit Bloodshot, dan mereka juga memungkinkan Bloodshot untuk berkomunikasi dengan elektronik terkomputerisasi lainnya.

    Nanites dapat mengadopsi berbagai kepribadian dalam ingatan Bloodshot, ia juga memberi informasi kepada Bloodshot mengenai status pembaruan tentang kesehatan dan lingkungan ketika ada krisis, dengan berbicara dalam suara orang yang diingat oleh Bloodshot dari masa lalunya.

    6.Regenerasi dan Metamorfosis

    Bloodshot memiliki banyak kekuatan, mulai dari derit sonik yang dapat merusak telinga manusia, hingga pelepasan sinaptik saraf yang mampu mengganggu peretasan psionic. Namun, kekuatannya yang paling menonjol adalah metamorfosis bertenaga nanites dan regenerasi total.

    Nanites yang terkandung dalam aliran darahnya membuat Bloodshot nyaris kebal terhadap kerusakan tubuh. Nanites memungkinkan Bloodshot selamat dari hampir semua cedera, termasuk luka tembak dan tembakan rudal, serta suhu di bawah nol dan bahkan pembakaran total. Singkat cerita, membunuhnya adalah hal mustahil.

    7. Ingatan Palsu

    Bloodshot akhirnya menemukan bahwa semua ingatannya adalah kepalsuan total. Dalam upaya untuk memotivasi prajurit mereka, bukan hal yang aneh bagi Rising Spirit untuk menanamkan ingatan keliru tentang kehidupan masa lalu dalam pikiran prajurit mereka.

    Dengan demikian, kenangan keluarga Bloodshot, anak-anaknya,  bahkan tentang dirinya di masa lalu sepenuhnya dibuat-buat. Pada akhirnya, antihero itu juga menyadari bahwa dia memiliki bermacam versi dari yang ia pikir adalah masa lalunya. Gambaran itulah yang membuat Bloodshot menjadi marah dan lebih ganas daripada sebelumnya.Vin Diesel, bintang film "Furious 7" bintang membawa $32 untuk setiap $ 1 yang dibayarkan untuknya pada tahun 2016, menurut Forbes. REUTERS

    8. Misteri Raymond Garrison

    Bloodshot mulai berpikir dia sebelumnya adalah seorang Marinir AS bernama Raymond Garrison. Memori itu masuk akal, mengingat kemampuan Bloodshot sebagai seorang prajurit yang sangat terampil. Kemudian terungkap bahwa Ray hanyalah realitas alternatif lain yang diciptakan dan ditanamkan dalam pikiran Bloodshot oleh seorang mantan ilmuwan PRS bernama Dr. Kuretich.

    Meskipun tidak lagi di bawah kendali P.R.S, tindakan melepaskan otak Bloodshot juga meninggalkan berbagai karakter di alam bawah sadar Bloodshot, yang memungkinkan mereka untuk "berbicara" kepada Bloodshot secara jelas dari waktu ke waktu. Sampai sekarang, Bloodshot mengasumsikan Ray adalah diri sejatinya, dan Angelo Mortalli tidak lain adalah karakter yang dibuat untuk misi rahasia.

    9. H.A.R.D Corps

    Bloodshot akan melakukan apa saja untuk mendapatkan kembali identitas aslinya. Setelah penangkapannya di tangan subkelompok Rising Spirit bernama H.A.R.D Corps yang selama acara disebut "The Harbinger Wars," Bloodshot malah ditawari peran sebagai pemimpin H.A.R.D Corps oleh CEO P.R Morris Kozol! Sebagai imbalan atas jasanya, Bloodshot ditawarkan kebenaran tentang identitas dan masa lalunya.

    10. Membayangkan Dirinya Adalah Karakter Lain

    Ada dua garis waktu dalam Valiant Comics universe, sekarang dan masa depan. Di timeline masa depan, karakter bernama Rai memiliki kemiripan yang mencolok dengan Bloodshot. Ternyata, Rai secara genetik dirancang oleh karakter bernama Grandmother yang berharap dapat menginspirasi orang-orang masa depan dengan versi Bloodshot mereka sendiri.

    Pada saat itu, Bloodshot yang legendaris telah mati pada tahun 2028 selama pertempuran dengan Harbinger Axe. Rai, sangat mirip dengan Bloodshot tua dan akan berfungsi sebagai penerus spiritual bagi Bloodshot.

    ALFI SALIMA PUTERI | CBR | SONY PICTURES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.