Nada Tango Klasik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif: Trio musisi tersebut tampil pada acara bertajuk "The Works of Astor Piazolla" di Teater Kecil, Taman Ismail Marzuki, pada Senin malam lalu. Acara tersebut digelar sebagai salah satu pertunjukan pada rangkaian JakArt 2008 yang berlangsung selama sebulan penuh.

    Selain tampil di Teater Kecil, Eduardo terlebih dulu mempertunjukkan kemampuannya meniup lute di Madania Progressive Indonesian School (8 Agustus), Sekolah Musik YPM, Bintaro (9 Agustus), dan Galeri Cipta II TIM (10 Agustus).

    Sekitar 90 menit, mereka memainkan berbagai komposisi karya Piazolla, di antaranya Bordel 1900, Cafe 1930, Night Club 1960, termasuk komposisi 4 Portenos (empat musim) yang terdiri atas empat partitur. Keempat partitur terpisah itu menandakan empat musim, yakni Verano Porteno (musim panas), Otono Porteno (musim gugur), Invierno Porteno (musim dingin), dan Primavera Porteno (musim semi).

    Piazolla adalah komponis ternama asal Argentina yang sudah berkarya sejak usia 8 tahun. Ia dikenal sebagai penggagas aliran nuevo tango, yakni gabungan unsur jazz, klasik, dan tango tradisional Argentina. Lahir di Mar de Plata, Argentina, pada 11 Maret 1921, Piazolla merekam komposisi pertamanya berjudul Marionette Spagnol (1931) pada piringan ponograf dengan alat musik akordion.

    Bersama keluarga yang hijrah ke New York, ia mendapatkan banyak pengalaman bermusik, di antaranya belajar piano dari Bela Wilda (Hungaria) dan bermain film bersama Carlos Gardel, yang terkenal sebagai pengusung tango. Ketika ia pulang ke Argentina pada 1937, Piazolla terus mengembangkan kemampuan bermusiknya hingga akhirnya kembali ke New York dan membentuk Octeto Buenos Aires.

    Sepanjang hayatnya, diperkirakan Piazolla telah menghasilkan 3.000 komposisi, tapi hanya 500 komposisi yang termaktub dalam lebih dari 25 albumnya, termasuk yang berkolaborasi. Ia selalu memberi warna tango klasik pada berbagai orkestra yang pernah diikutinya, seperti Troilo's Orchestra dan Teatro Colon Orchestra.

    Penampilan Eduardo Tami, yang memainkan komposisi Piazolla, malam itu cukup memukau. Tampil mengenakan kaus, celana, dan sepatu yang semuanya berwarna hitam, Tami memainkan flute dengan apik. Ia menampilkan berbagai keterampilan mengolah nada dan tempo flute melalui tiupan napasnya. Kolaborasinya dengan Aisha dan Oliver disajikan dengan sempurna. Ciri tango terasa pada ritme yang danceable yang kadang mengentak dan kadang gemulai.

    Pada komposisi Escualo, yang berarti hiu, ia memainkan teknik meniup flute dengan menutup setengah lubangnya sehingga mengeluarkan suara bervibra. Sahut-sahutan alat tiup, tekan, dan petik yang dimainkan tiga musisi asal negara berbeda memberikan pesan bahwa musik itu universal, termasuk ketika membawakan komposisi karya Tami sendiri: Rapsodia Portena Numero 2

    Tito Sianiar


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapal Selam 44 Tahun KRI Nanggala 402 Hilang, Negara Tetangga Ikut Mencari

    Kapal selam buatan 1977, KRI Nanggala 402, hilang kontak pada pertengahan April 2021. Tiga jam setelah Nanggala menyelam, ditemukan tumpahan minyak.