Kenangan Sitoresmi Pasca 10 Tahun Rendra Mangkat

Reporter:
Editor:

Istiqomatul Hayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan istri mendiang penyair WS Rendra, Sitoresmi Prabuningrat membacakan orasi dan puisi bertema 10 Tahun setelah WS Rendra Tiada dalam acara Kampung Buku Jogja 2019 di Gedung PKKH UGM Yogyakarta, Senin, 2 September 2019. TEMPO | Pito Agustin Rudiana

    Mantan istri mendiang penyair WS Rendra, Sitoresmi Prabuningrat membacakan orasi dan puisi bertema 10 Tahun setelah WS Rendra Tiada dalam acara Kampung Buku Jogja 2019 di Gedung PKKH UGM Yogyakarta, Senin, 2 September 2019. TEMPO | Pito Agustin Rudiana

    TEMPO.CO, Sleman- Pernikahan Sitoresmi Prabuningrat dengan Willibrordus Surendrabroto Rendra alias W.S. Rendra memang hanya bertahan sembilan tahun (1970-1979). Namun keindahan penyair berjuluk si Burung Merak ternyata menimbun kenangan di benak Sitoresmi hingga sekarang.

    Dalam perhelatan Kampung Buku Jogja (KBJ) 2019, Sitoresmi hadir khusus untuk memberikan orasi tentang 10 Tahun setelah WS Rendra Tiada dengan tajuk orasinya, Membaca Api Kehidupan: Mengenang Rendra. “Yang diingat adalah kenangan atas kehidupannya, bukan kematiannya,” kata Sitoresmi.

    Rendra, lahir dan meninggal pada bulan yang sama berdasarkan tahun Qomariyah, yaitu 10 Sya’ban 1354 Hijriyah hingga 14 Sya’ban 1430 Hijriyah. Ia juga lahir dan meninggal pada hari yang sama, yaitu Kamis Kliwon dan Kamis Legi. Atau dalam kalender Masehi lahir pada 7 November 1935 dan meninggal pada 6 Agustus 2009.

    “Dan dalam hidupnya diisi dengan menulis puisi, naskah drama, esai. Semangatnya tak pernah ada habisnya,” katanya menambahkan.

    Rendra mulai naik panggung saat duduk di bangku SMP. Saat itu pula, ia memulai menulis puisi dan naskah drama. Pendirian Bengkel Teater menjadi wadahnya untuk mengapresiasi sastra. Kemudian lewat puisi menjadi wadahnya untuk menuangkan kritik-kritik sosial. “Mungkin karena puisi punya narasi paling kuat,” kata Sitoresmi.

    Mantan istri mendiang penyair WS Rendra, Sitoresmi Prabuningrat. TEMPO | Pito Agustin Rudiana

    Lewat sastra, ayah aktris Clara Sinta ini ingin menumbuhkan dan mendewasakan khasanah kebudayaan Indonesia lantaran terasa asing di tanah leluhur sendiri. Hal ini diungkapan diungkapkan dalam sajak Sebotol Bir.

    Melegendanya kiprah Rendra di dunia sastra, menurut Sitoresmi karena asupan tiga hal yang disebutnya dengan nutrisi kebudayaan. Pertama, nutrisi kebudayaan dari keluarganya di mana dia lahir dari rahim pasangan seniman. Ayahnya, R. Cyprianus Sugeng Brotoatmodjo adalah guru Bahasa Indonesia, Bahasa Jawa, sekaligus dramawan tradisional. Ibunya, Raden Ayu Catharina Ismadillah adalah penari Serimpi di Keraton Ngayogyakarta.

    Kedua, nutrisi kebudayaan dari bangku kuliah. Di dalam negeri, seniman besar Indonesia ini pernah mengenyam pendidikan di Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM. Kemudian melanjutkan ke New York, Amerika Serikat sebagai mahasiswa American Academy of Dramatical Art untuk menjadi seniman profesional.

    Ketiga, nutrisi kebudayaan dari kalangan sosial politik. Tragedi demi tragedi masa rezim Orde baru menginspirasi ayah sebelas anak ini untuk membuat karya-karya sastra yang berisi kritik-kritik sosial sebagai bentuk suaka untuk arus bawah.

    Dengan mengkonsumsi tiga nutrisi kebudayaan tersebut, Rendra dinilainya mempunyai kepiawaian dalam membaca realitas dengan bahasa yang sederhana dan menghayati makna. “Karya-karyanya pun mengandung nilai-nilai tentang kebebasan, kejujuran, dan harmoni,” kata Sitoresmi.

    Ada nilai-nilai yang tertuang dalam tiga puisi yang membekas di hati Sitoresmi. Ada Sajak Sebatang Lisong yang legendaris dan ditulis pada 19 Agustus 1977. Ada sajak romantis tetapi tragis, Pamflet Cinta ditulis 28 April 1978. Dan ada sajak Paman Doblang pada 22 April 1984 yang penggalannya sangat populer karena acapkali menjadi kutipan. Siang itu, ia membacakan ketiga puisi itu hanya pada penggalan yang membuatnya terkenang dan terkesan.

    Sajak Sebatang Lisong

    Inilah sajakku. Pamflet masa darurat. apakah artinya kesenian bila terpisah dari derita lingkungan. Apakah artinya berpikir, bila terpisah dari masalah kehidupan

    Pamflet Cinta

    Apa yang bisa dilakukan oleh penyair. Bila setiap kata telah dilawan dengan kekuasaan? Udara penuh rasa curiga. Tegur sapa tanpa jaminan

    Paman Doblang

    Kesadaran adalah matahari. Kesabaran adalah bumi. Keberanian menjadi cakrawala. Dan perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.