Anies Baswedan Tempati Rumah Peninggalan Kakek Buyut Gus Miftah

Reporter:
Editor:

Istiqomatul Hayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Anies Baswedan berbincang dengan Gus Miftah sambil menunjukkan joglo yang menjadi rumah tinggalnya. Instagram/@aniesbaswedan

    Gubernur DKI Anies Baswedan berbincang dengan Gus Miftah sambil menunjukkan joglo yang menjadi rumah tinggalnya. Instagram/@aniesbaswedan

    TEMPO.CO, Jakarta - Rumah tinggal Gubernur DKI Anies Baswedan di Lebak Bulus, Jakarta Selatan merupakan peninggalan Kiai Hasan Besari. kakek buyut Gus Miftah. “Kami sama-sama terkejut karena ada ketersambungan historis  yaitu joglo yang sekarang jadi rumah tinggal kami,” kata Anies dalam unggahan foto dia dengan Gus Miftah, di akun Instagramnya, Minggu, 4 Agustus 2019.

    Gus Miftah adalah orang yang mengenalkan Islam kepada Deddy Corbuzier, Dia dikenal sebagai kiai yang banyak berdakwah di depan kelompok marjinal seperti pekerja seks komersial, di kelab malam, dan transgender. Belakangan ini, Anies kerap bertemu dengan Gus Miftah lantaran setuju pengelola Pondok Pesantren Ora Aji ini memberikan tausiyah  di kelab malam di Jakarta.

    Menurut penggagas Indonesia Mengajar ini, saat berbincang di Balaikota, pekan lalu diketahui Gus Miftah merupakan keturunan ke-9 Kiai Hasan Besari. “Beliau adalah ulama tersohor di pertengahan abad 18 dan pendiri serta pemimpin Pondok Pesantren Tegalsari di Ponorogo,” kata Anies.

    Pondok Pesantren Tegalsari, Anies melanjutkan, merupakan salah satu yang tertua di Pulau Jawa. Beberapa santri dari Pesantren Tegalsari yang di kemudian hari menjadi tokoh nasional Indonesia adalah Ronggawarsito, Cokroaminoto, dan Pangeran Diponegoro.

    Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini menuturkan, joglo yang sekarang menjadi bagian dari salah satu rumah tinggalnya itu dibangun sekitar 1740an. Ini merupakan hadiah pernikahan dari Sunan Pakubuwono II saat Kiai Hasan Besari menikahkan Kiai Hasan Besari dengan putrinya. ‘Makanya jenis joglo ini berbeda dengan joglo di Ponorogo, tapi berjenis Satrio Pinayungan Lambang Gantung yang biasa ditemukan di dalam kompleks Keraton,” ujarnya.

    Anies menuturkan, Satrio Pinayungan Lambang Gantung memiliki keunikan blandar gantung, yakni balok kayu yg menggantung tanpa disangga dengan tiang. “Kami bersyukur, bahwa joglo bersejarah ini masih tegak berdiri walau kayunya sudah keriput melewati ratusan tahun usianya.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.