Burgerkill Kecewa Gagal Tur Konser di Amerika, Ini Masalahnya

Reporter:
Editor:

Nunuy Nurhayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Burgerkill

    Burgerkill

    TEMPO.CO, Bandung -Rencana dan impian Burgerkill untuk tur konser di Amerika Serikat di pengujung 2018 kandas. Padahal panitia telah siap menyambut kedatangan mereka, pun panggung dan segala urusan pentas. Band metal asal Bandung tersebut semula bakal tampil di enam kota di tanah kelahiran musik cadas dunia itu.

    Tur konser Burgerkill di Amerika Serikat rencananya langsung berlanjut setelah beres tur konser di Eropa selama 20 hari. Mereka bertolak 16 Oktober lalu dengan penerbangan langsung Jakarta-Amsterdam, Belanda.

    Persyaratan visa ke Amerika Serikat telah lengkap, namun ada satu masalah yang mengganjal. “Ternyata kalau kita sebagai professional worker, harus ngelengkapin namanya P1,” kata gitaris yang juga pendiri Burgerkill, Aries Tanto alias Ebenz di Bandung, Rabu, 12 Desember 2018.

    Syarat itu semacam surat dari badan khusus pemerintah di sana yang menyatakan ada band yang akan ke negaranya. Syarat itu bisa diurus, kata Ebenz, namun proses tunggunya sampai enam bulan. Sementara mereka telah dijadwalkan main pada November di beberapa panggung.Personil Burgerkill, Andris (Drum), Ebenz (Gitar), Ramdan (Bas) dan Dadan (Gitar) berlatih di dalam studio di Bandung, 14 Juli 2015. 

    Salah satunya terlihat di laman acara situs downtownsantacruz.com. Pada poster acara tercetak jadwal mainnya pada 16 November 2018 di The Blue Lagoon, 932 pacific Ave, Santa Cruz, California.

    Di bawah poster berwarna merah campuran hitam dan bergambar tengkorak itu ada kalimat pengumuman bagi para penggemar musik metal. “We have a very special show for you on November 16th! Burgerkill and AK/47, both Indonesian metal bands, will be teaming up with Violent Opposition from Oakland and Zombie Ritual from Santa Cruz! Its going to be heavy as hell.”

    Dari rencana yang telah disiapkan sejak 2017, kata Ebenz, Burgerkill akan tur keliling ke New York, San Fransisco, Los Angeles, Boston, dan Santa Cruz. “Kita yakin dapat experience yang lebih ketika bisa melakukan tur di tempat kelahiran musik (metal) ini.”

    Baca: Burgerkill Panaskan Panggung Soundrenaline 2017  

    Selain ingin mengenalkan karya musiknya ke metalhead Amerika, Burgerkill ingin menjalin jaringan pendengar, penggemar, teman, dan promotor di sana. Misi itu sama seperti tur Eropa 2018 yang telah dilakoni Oktober lalu.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapolri Keluarkan 11 Langkah dalam Pedoman Penerapan UU ITE

    Kepala Kepolisian RI Jenderal atau Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan pertimbangan atas perkembangan situasi nasional terkait penerapan UU ITE.