Selasa, 11 Desember 2018

Komikus Buat Ilustrasi Jokowi dan Iron Throne di Game of Thrones

Reporter:
Editor:

Aisha Shaidra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komikus Hari Prast membuatkan ilustrasi Jokowi mengenakan pakaian adat Bali dan berdiri di samping Iron Throne.(Instagram @jokowi)

    Komikus Hari Prast membuatkan ilustrasi Jokowi mengenakan pakaian adat Bali dan berdiri di samping Iron Throne.(Instagram @jokowi)

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo kembali menganalogikan kondisi perekonomian dengan film. Setelah menggunakan Thanos dari film Avengers: Infinity War untuk menganalogikan kondisi ekonomi global, Jokowi menggunakan menggunakan istilah dalam serial televisi Game of Thrones dalam pidato Pertemuan Tahunan International Monetary Fund - World Bank (IMF-WB) 2018.

    Amerika Serikat menikmati pertumbuhan yang pesat, tapi banyak negara mengalami pertumbuhan lemah dan tidak stabil. Perang dagang makin melebar dan negara berkembang mengalami tekanan di pasar keuangan.

    "Dengan banyak masalah cukup besar. Kita mengatakan winter is coming," kata Jokowi dalam sambutannya di Plenary Meeting Session, Jumat, 12 Oktober 2018.

    Pidatonya itu mendapat respons dari banyak pihak, salah satunya komikus Hari Prast. Komikus yang pernah membuat komik Jokowi yang dikemas ala komik Tintin. Dalam ilustrasi tersebut, Hari terinspirasi dari pidato Jokowi yang menggunakan istilah Game of Thrones. Ia mengilustrasikan sosok Jokowi mengenakan pakaian adat Bali berdiri dan memegang salah satu pedang yang menyusun Iron Throne--takhta besi yang disusun dar sekian banyak pedang.

    Melengkapi gambar tersebut melalui akun Instagramnya, Jokowi menuturkan kembali soal kondisi perekonomian saat ini. "Di hadapan para pemimpin dunia di Nusa Dua, Bali, pagi ini, saya menyatakan: Winter is Coming. Ya, Evil Winter yang ingin merusak dan menyelimuti seluruh dunia dengan es dan kehancuran datang tatkala para Great Houses, Great Families, sibuk bertarung satu sama lain," tulis Jokowi.

    Ia melanjutkan, "Hubungan antara negara-negara ekonomi maju kini memang semakin terlihat seperti dalam serial Game of Thrones”. Sejumlah Great Houses, Great Families, bertarung hebat untuk mengambil alih kendali the Iron Throne. Seiring perputaran roda Mother of Thrones, satu Great House tengah berjaya, sementara House yang lain menghadapi kesulitan, lalu setelahnya, House yang lain berjaya, dengan menjatuhkan House yang lain lagi."

    Analogi tersebut digunakan Jokowi untuk menggambarkan negara ekonomi maju saling berebut kendali dan mengalami keretakan. Sehingga yang kemudian terjadi adalah masalah seperti harga minyak mentah yang meningkat drastis, serta kekacauan di pasar mata uang negara-negara berkembang.

    Baca: Ini Arti Slogan Game of Thrones yang Digunakan Jokowi

    Jokowi mengingatkan kalau sejatinya, yang kelak dihaapi semua negara bukan siapa yang akan  duduk di the Iron Throne. Menurutnya, terpenting kini adanya kekuatan yang dibangun bersama untuk menghadapi Evil Winter agar bencana global tidak terjadi. "Agar dunia tidak berubah menjadi tanah tandus yang porak poranda dan menyengsarakan kita semua," tulisnya.

    Jokowi berharap ertemuan Tahunan IMF-World Bank yang saat ini digelar di Bali bisa mendorong para pembuat kebijakan moneter dan fiskal dunia menjaga komitmen kerjasama global.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Peringkat Indonesia dalam Indeks Persepsi Korupsi 1995 - 2017

    Sejak kehadiran KPK pada 2002, skor Indeks Persepsi Korupsi Indonesia hingga 2017 menanjak 18 poin yang berarti ada di peringkat 96 dari 180 negara.