Laku Rp 20 Miliar, Lukisan Girl With Balloon Banksy Rusak Sendiri

Reporter:
Editor:

Aisha Shaidra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lukisan Banksy berjudul Gadis dengan Balon terjual seharga sekitar Rp22 miliar pada pelelangan di rumah lelang Sotheby's pada Jumat, 5 Oktober 2018. Namun, lukisan ini tiba-tiba melorot dan terurai karena ada mesin pengurai kertas terpasang pada bagian bawah bingkai. Instagram via Northern Star

    Lukisan Banksy berjudul Gadis dengan Balon terjual seharga sekitar Rp22 miliar pada pelelangan di rumah lelang Sotheby's pada Jumat, 5 Oktober 2018. Namun, lukisan ini tiba-tiba melorot dan terurai karena ada mesin pengurai kertas terpasang pada bagian bawah bingkai. Instagram via Northern Star

    TEMPO.CO, Jakarta - Artis Banksy kembali menjadi perhatian. Namun, kali ini bukan karena dia membuat karya baru secara rahasia seperti sebelumnya. Kali ini, Banksy merusak karyanya sendiri yang dilelang di rumah lelang Sotheby's di London, Inggris. Rumah lelang tersebut melelang lukisan yang berjudul Girl With Balloon, salah satu karya Banksy yang paling terkenal.

    Beberapa saat setelah palu lelang diketuk, yang menandakan karya tersebut sudah terjual ke tangan pemilik baru, kanvas lukisan itu rusak dengan sendirinya seperti kertas yang dihancurkan dengan mesin penghancur.

    Ketika hal tersebut terjadi, dalam video yang beredar di media sosial, terlihat orang-orang yang memadati ruang lelang terkaget-kaget.

    Dalam akun Instagram resminya, Banksy menunjukkan bahwa dia sengaja menghancurkan karya tersebut. Pada 2006, dengan diam-diam dia memasang mesin penghancur di balik lukisan itu untuk berjaga-jaga jika karya tersebut dilelang atau dijual.

    "Tampaknya kita baru saja dikerjai Banksy," ujar Alex Branczik, direktur senior dan kepala seni kontemporer Sotheby's di Eropa, seperti dilansir dari BBC, Ahad, 7 Oktober 2018.

    Lukisan yang menggambarkan seorang anak yang melepas balon merah berbentuk hati itu terjual dengan nilai 1,042 juta pounds atau sekitar Rp 20 miliar. Gambar itu sebelumnya berada di sebuah dinding di Great Eastern Street, London.

    Pihak Sotheby's mengaku masih mencari tahu makna dari aksi Banksy tersebut. Belum jelas pula apakah pemenang lelang, yang tidak disebutkan identitasnya, masih harus membayar. "Kami belum pernah mengalami hal ini sebelumnya.. ketika sebuah lukisan hancur secara spontan setelah mencapai rekor tersendiri bagi si artis," lanjut Branczik.

    Banksy adalah artis yang sama yang mendirikan The Walled Off Hotel di Tepi Barat, Palestina sebagai bentuk keprihatinannya atas konflik Israel-Palestina dan mendorong dialog perdamaian antara kedua negara.

    Dia juga mendirikan taman bermain Dismaland di Inggris, yang alih-alih menawarkan atraksi penuh keceriaan dan warna-warni seperti taman bermain tematik lainnya, justru penuh dengan warna kelabu sehingga terkesan suram.

    Pada 2017, Banksy memasang grafiti di Dover, Inggris yang menunjukkan seorang pekerja kebersihan menghapus satu bintang di lambang Uni Eropa (UE). Hal ini memperlihatkan posisinya dalam Brexit.

    Baca: Melbourne Sesali Pembersihan Grafiti Banksy

    Banksy, yang tidak diketahui identitas aslinya dan hanya diketahui berasal dari Inggris, memang memiliki perhatian terhadap isu politik dan sosial. Dia pernah menyatakan tak akan menetapkan biaya atau bayaran bagi publik yang ingin melihat karyanya kecuali ada alasan khusus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!