Aksi Buka Baju Jonatan Christie Bikin Syahrini Gagal Fokus

Reporter:
Editor:

Nunuy Nurhayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pebulu tangkis Indonesia, Jonatan Christie, berselebrasi setelah meraih medali emas bulu tangkis tunggal putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa, 28 Agustus 2018. Saat semifinal, Jojo juga membuka kaos sebagai selebrasi karena lolos ke babak final. TEMPO/Amston Probel

    Pebulu tangkis Indonesia, Jonatan Christie, berselebrasi setelah meraih medali emas bulu tangkis tunggal putra Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa, 28 Agustus 2018. Saat semifinal, Jojo juga membuka kaos sebagai selebrasi karena lolos ke babak final. TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Jakarta - Syahrini mengaku gagal fokus saat melihat Jonatan Christie melakukan selebrasi. Atlet yang akrab disapa Jojo itu membuka baju dan melempar ke penonton usai memenangkan pertandingan bulutangkis.

    Baca: Ekspresi Nicholas Saputra Tonton Aksi Final Jonatan Christie

    Meski tidak umum, selebrasi Jojo dinilai wajar oleh Syahrini. Menurut pelantun "Sesuatu" itu, Jojo pantas melakukan selebrasi karena megharumkan nama negara.

    "Enggak masalah ya. Apresiasi dari seseorang memenangkan sesuatu yang diimpikan apalagi untuk Indonesia, wajar," ucap Syahrini di SCBD, Sudiman, Jakarta Selatan, Selasa, 28 Agustus 2018.Penyanyi Syahrini.  TEMPO/Nurdiansah

    Apakah Syahrini rela memperebutkan kaos bekas Jonatan Christie dengan penonton lain, mantan duet Anang Hermansyah itu pun menjawab. "Aku tangkap, Hap!".

    Baca: Janji Mytha Lestari Kala Jonatan Christie Menang di Asian Games

    Namun, Syahrini bakal melempar lagi ke penonton lain karena jijik memegang kaos penuh keringat Jonathan Christie. "Aku lempar lagi, itu (Kaos), kan keringat ya. Tapi yang penting itu ditangkap, dilempar lagi ke yang berhak," ungkap Syahrini.

    TABLOIDBINTANG.COM


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.